Mau punya anak berapa :D?

Ketika aku & suami baru menikah, pertanyaan yang sering dilontarkan adalah?

Mau langsung punya anak ga?”,

“Rencananya mau punya anak berapa nih?”.

Dan kita selalu jawab Continue reading “Mau punya anak berapa :D?”

Sejenak Berjarak: 302,400 detik LDR ama Trah

“Ne, nanti acara STREAM 2017 awal bulan depan, di Yogja, kamu ikut ya”

Request dari boss saat itu tuh bikin aku terhenyak dan langsung kasak kusuk tanya ke temen “heee itu kapaaan? berapa hariii? “,  dan terus terang langsung pikiran melayang ke Trah ……….. aku bakal ninggalin dia selama 3 hari.

TIDAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKK Continue reading “Sejenak Berjarak: 302,400 detik LDR ama Trah”

Akhirnya, pindahan!

Biasanya akhir tahun bikin kaleidoskop tahunan, ini bener-bener ga sempet sama sekali karena sibuk pindahan. Yak, tepat di malam tahun baru 2017, akhirnya kami pindahan juga.

Selain karena pas ada long weekend, tapi tanggal pindahan ini sudah diterawang sama kerabat yang Njawani banget atas permintaan romo & ibuku, dalam itungan Jawanya hari Sabtu kemarin itu hari yang baik dilihat dari wetonku & suami, jadi kita harus masuk hari Sabtu, 31 Desember 2016 diantara jam 2 – 4 sore. Jadi deh grabak grubuk, mana kudu bawa air dari rumah lama, tanah ari-ari Trah, lampu teplok, bantal, bubur merah buat syarat. Yah sebagai anak yang baik, kami menuruti, apalagi harapan-harapan dari arti simbol2 itu juga bagus, jadi ya…. ribet? bring it on! Gpp….

Gimana perasaan tinggal di rumah baru yang hasil bangun sendiri? Rasanya…..

.

.

.

surreal.

Saking capeknya hari itu, kita bener-bener sampe ga sempet ‘seneng’, apalagi susternya Trah cuti jadi fullll waktuku hanya buat Trah seorang, sampe ga bisa ikutan acara bakar-bakar jagung dan bikin steak bareng keluarga dan (calon) tetangga di halaman komplek karena kudu standby di sebelah dia terus tiada henti :)).

IMG_8682 2.JPG
bakar bakar di halaman #cohousing bersama tetangga yang juga temen sendiri 

Tapi pas pukul 00:00, suami naik ke kamar, pas Trah juga kebangun karena bunyi-bunyi kembang api. Jadi kita bisa melihat langit yang penuh gemerlap bertiga sambil pelukan. Alhamdulillah, tahun baru, hari baru, di rumah baru bersama orang-orang tersayang. :’)

img_8627
sebenernya ini bukan foto di pergantian taun, tapi foto wefie terakhir di kontrakan. Gpp lah yaaa

Oiya, pindahan ini kita ga pake jasa pindahan kaya Raja Pindah gitu (padahal katanya ada promo & lebih ringkes ya), karena mau ‘mengkaryakan’ orang-orang di kampung deket kontrakan yang dulu, yah, bagi-bagi rejeki buat mereka lah. Pake 2 truk + 2 mobil Uber (di bagasi) =)))

Keadaan rumah masih berantakan, banyak yang belum di-unpacking. Belum ada kitchen set, penerangan di teras juga belom ada (mana komplek #Cohousing Bintaro ini yang nempatin rutin baru 3 terhitung sama aku, jalanan gelap parah). Jadi 2 hari pertama di rumah baru isinya bolak balik ke Mitra 10 dan Ikea.

img_8641
lagi sibuk masang-masang TV
img_8654
Pas Trah udah tidur ngebut ke Ikea berburu cermin & meja makan 

 

Oiya, dengan resmi pindahan ke sini, resmi juga jadi anggota ‘roker’ (rombongan kereta) dari Bintaro. Stasiun terdekat seharusnya sih Pondok Ranji, trus dikasih tau sama temen kalo Stasiun Jurang Mangu lebih enak. Di hari pertama commuting pas pulang coba lewat situ dan …. terpukauuuuuu karena lingkungannya jauuh lebih enak, masih denger suara kali, suara burung, aaahhh brasa romantis2 komik gimana gitu,  langsung Bintaro Xchange pun. Ahhh aku cintaaa ~~~ (#eaaa #padahalbarusehari #belumtertamparrealita) =))

Memulai 2017 dengan banyak yang baru-baru. Semoga betah. Semoga berkah.

Tips Pindahan: 

  • Saat packing barang kelompokkan berdasarkan ruangan yang dituju atau yang nantinya barang2 itu ditempatkan, biar gampang saat unpacking.
  • Aku sempet nyicil beberapa barang sebelumnya, dicicil 2x. Baru deh pas hari H boyong semua yang gede-gede.
  • Apalagi yaa? nanti kalo inget aku akan update lagi deh hehehe..

 

Kedua, berdua

Kepada diriku di masa lalu, 

Kekasih di masa depanmu ini membahagiakanmu lebih dari yang kau doakan. 

Menyertaimu lebih jauh dari apa yang kamu cemaskan. 

Detik detik yang terluka menggiringnya kemari.

Mencemari hati dengan kasihnya

Melumuri relung dengan cintanya.

Berdua, kedua.

 

Selamat ulang tahun pernikahan yang kedua  🙂

PS: Dinner @ Basque is really reccomended if you work around Mega Kuningan. Nice staff. Great food. Got a compliment dessert, treat for the lovebird they said 🙂 

Muasal Trah Kandara Biru

Saat hamil, salah satu hal yang bikin kita bingung adalah, kasih nama apaaaa si anak kita ini  nanti. Kalo Miku, sebenernya udah punya calon nama, tapi untuk anak perempuan, kalo buat bayi laki-laki dia belum kepikiran.

Tentunya, google adalah salah satu sumber kami mencari nama. Pengennya sih namanya kita ambil dari  bahasa Sansekerta, Indonesia, atau Jawa gitu. Lumayan sih, takes time banget untuk milih nama, dan dari sana aku mendapat beberapa calon nama untuk dirundingkan sama Miku. Continue reading “Muasal Trah Kandara Biru”

Perjalanan Mengantar Trah Ke Dunia

Senin, 22 Februari 2016

Usia kehamilan memasuki minggu ke 39 kurang 1 hari. Belum cuti, sengaja ambil cuti pas HPL (1 Maret 2016). Pertimbangan ini sudah diambil secara matang karena terus terang badan masih kuat untuk beraktifitas, lagipula kalo di kantor lebih aktif daripada di kontrakan yang mungil ini, itung-itung kaya olahraga, alhamdulillah juga di kantor yang sekarang lagi masuk musim minim lembur, jadi ga stress hehe. Dan juga, Rumah Sakit serta dokter aku lebih deket ditempuh dari kantor, jadi kalo ada apa-apa, bisa cepet sampe.

Pagi itu, aku masih ngantor seperti biasanya.Ada beberapa meeting dan interview, namun aku merasakan sesuatu secara konstan dari jam 9 pagi, kaya kesemutan di perut tapi berkepanjangan, pinggang juga panas, kalo dibuat duduk makin berasa. Ah apakah ini kontraksi yang ditunggu-tunggu itu? Continue reading “Perjalanan Mengantar Trah Ke Dunia”

#MikuRiku Maternity Photo Shoot & Tips

“Udah, ntar foto fotonya di kamar hotel aja yah, seadanya, yang penting ada foto hamil. Semoga hotelnya kece”

Itu yang aku bilang ke Miku saat kita lagi packing mau babymoon ke Bandung, sambil nunjukin beberapa referensi maternity photo dari pinterest. Kita emang ga pake photographer, modalnya cuma tripod (pinjem Alex dan dianterin ke stasiun, maaciiy bebeeeb :*) & lensa manual (bekas) yang baru kita beli dari temen. Udahlah foto foto sendiri aja, padahal Miku sebenernya juga ga jago jago amat motretnya, hihihi. Nyelipin jadwal pemotretan di hari kita mau pulang biar ga keburu-buru.

Karena temanya “gimana entar” & liat-liat sikon, jadinya meskipun ke Bandung cuma 2 malam tapi aku lumayan bawa banyak baju yang beragam, supaya bisa gonta ganti hihihi. Alhamdulillah, kita dapet kamar yang punya pencahayaan alami yang cukup baik, jadi ga perlu pake lighting tambahan. Tapi sediiiih, pagi hari pas pemotretan agak mendung jadi ga dapet banyak ray of light (padahal hari sebelumnya bagus banget cahayanya T_T, nasib), tapi ya lumayan lah, yang penting adaaaa. Continue reading “#MikuRiku Maternity Photo Shoot & Tips”