(Fake) Reality Show

Sebenernya ini kejadian 1,5 tahun yang lalu. Waktu itu @myARTasya lagi mau jadi pembawa acara sebuah kuis, dia mencari orang untuk jadi peserta. Trus dia bujuk saya. “Ne, ikutan yuk”. Sebenernya saya paling males ikut gitu, masuk TV pula kan ceritanya, adooh malu. Tapi Tasya maksa, iming-iming kuisnya itu kayak belanja2 gitu.

*CRIIING* ~

Begitu denger “keyword” be-lan-ja. Hasrat hidup langsung membuncah seketika. Saya tentunya sebagai sahabat yang siap membantu teman dalam kebingungan *ehem* langsung nge‘iya‘in. Trus tapi katanya saya harus cari pasangan cowok sebagai partner dalam kuis. Dalam hati udah bingung nih mau ajak siapa, pacar ga punya, temen2 yg ada pada gak mau. Akhirnya pasangan saya nanti dicariin ama crew kuisnya. Jadilah saya titip pesen aja, tolong cariin yang ganteng!!. Ya sambil menyelam minum air, siapa tau dari kuis, jadi pacar. Lumayan kalo mbois #eaaa.

Udah dong, dalam pikiran saya kuisnya itu bakal kayak Supermarket Sweeper atau belanja di Mall gitu kan, udah excited aja. Seneng lah. Ga sabar.

Di Hari H, saya dijemput Tasya pergi ke lokasi kuis. Saya tanya dimana lokasinya? Katanya di Pluit.

Glek.

Dimana itu saya gak ngerti, yaudah ngikut aja lah ya. Di perjalanan saya tanya Tasya, kuisnya seperti apa? Udah dapat pasangan saya belum? Orangnya gimana, cakep ga, kece ga? Pokoknya saya bawel + semangatlah. Tapi Tasya gak bisa jawab apa apa, dia sendiri belum tau detailnya, karena dia akan dibrief di lokasi, yang dia tahu hanyalah, kuis ini nanti akan ada bintang tamu, seorang artis dan saya beserta partner harus belanja sesuai berat badannya yang dirahasiakan itu. Saya diperbolehkan belanja apa saja, kalau setelah ditimbang, paling mendekati berat badan artis tersebut, barang belanjaan tadi adalah hadiahnya dan bisa kita bawa pulang.

*TIIIING*

Otak saya langsung atur strategi dooong. Katanya semua belanjaan bisa dibawa pulang. Langsung googling lah saya berat badan artis ybs berapa. Saya diminta menebak berat badan Ucok Baba. Nah setelah cari cari cari cari, eeeh di google gak ada, tapi ga berhenti disitu, saya mengalihkan konsentrasi saya untuk ngelist barang-barang yang saya butuhin. Maklum baru pindah ke Jakarta dan pindah kostan. Kebutuhan banyak banget.

Terlist : dispenser, keset, TV, tiker, gayung, DVD Player, bantal, guling. Bahkan ya si @gembrit yang tau tentang kuis ini sampe nitip beberapa barang untuk nitip diambilin. Tapi saya ga mau *pelit*, enak aja.

Daftar barang yang mau diambil udah berderet rapi lah di otak. Dan…. SAYA YAKIN MENANG! Masalah partner kuis saya nanti gimana? gampanglah. Hadiah bagi 2! Optimis brur.

Nah, saya kan mikirnya kuis itu kayak yang di Tipi kan, bertempat di sebuah Mall gitu kan…..dan sampailah kita di tujuan yang mana tempatnya berada di…….

Pasar Pluit #jengjeng

Saya bilang ke Tasya, ”Tasy, yakin ini tempatnya, Papa kamu ga salah nganterin kita?”. Tasya menjawab “Ga tau ne, ini crewnya mana ya …..? 

#kemudianhening

Well kondisi saat itu…. CUACA PANAS saudarah saudarah!! Saya mikirnya bakal ngadem-ngadem di Mall kan?

Tapi yaudahlah ya ~

Akhirnya kita ketemu ama Crewnya. Lalu, saya liat sosok agak alay dari kejauhan. Saya pikir, ah paling dia crew juga atau orang pasar lah. Udah gitu saya dikasih brief dan dianter ke mobil untuk makan siang dulu. Lah, tuh orang agak alay kok ya ngikutin saya ama Tasya ke mobil juga ya?

Hmm penampilannya gimana ya? Kayak yang ikut kontak jodoh, inbox, dahsyat dan sebagainya itu loh. Saya sih tetep biasa aja, pikiran saya lebih fokus ke hadiah, gak papa deh belanja di Pasar, asal pasangan saya nanti CAKEP!! Belanja pasti semangat!! *berusaha tetap optimis*

Gak lama di mobil. Datanglah crew, “Rahne nanti dia yang jadi pasangan kamu ya”, kata crew sembari nunjuk cowok yang ngikutin kita tadi.

JENG JENG JENG JENG JENG JENG *petir menyambar* …… APAAAAAHH!!!

Ok mungkin saya jahat. Judge him from the cover. Lalu saya berusaha tetap positif dan berusaha menenangkan diri saya. Menanam sugesti di otak kalo dia gak alay. Dia menyenangkan. Kita akan menang!!

MENANG MENANG!!!

Saatnya berkenalan. Nama dia Sony, ya saya agak kikuk, males malesan lah. Trus dia mulai deh tuh tanya tanya alamat FB dan saya dipaksa ngeadd dia. Tasya udah cekikikan aja di kursi depan. Berceritalah dia tanpa diminta, dia pada awalnya pengen jadi penyanyi, trus mulai tanya-tanya, saya punya kenalan produser apa engga, atau ada yang punya cafe, atau ada kenal pencipta lagu dan lain lain. Hadeuh, agak annoying yah. Saya jawab singkat “Saya ga punya mas”. Trus dia mulai cerita (lagi) kalo dia mau diorbitin endebrey endebrey endebrey tapi dia ditipu. Yak. Drama dimulai. Saya yang lagi makan siang sampe pengen gigitin kardus makanannya saking gemes dengan keadaan. Dalem hati, bisa gak sih kita bahas strategi kuis aja. Kita menangkan kuis ini. Kita bagi dua. Udah dadaaaahhh!! Ga usah ketemu lagi, gitu.

Trus sambil (pura-pura) dengerin dia saya mulai baca kertas brief dari crew. Hmmm.. Saya pelajari, tertulis disitu

Talent 1 & talent 2 sedang berpacaran di sekitar lokasi, lalu datanglah Host yang akan menawarkan program acaranya, talent 1 (wanita) berakting untuk tidak mau ikutan kuis ini, namun talent 2 (pria) memaksa ceweknya untuk ikut”

———-sampe disini saya mulai gelisah, perut mulai mules skala 5 ————

*lanjutin baca brief*

Lalu nanti akan ada artis datang, talent 1 & 2 diminta menebak berat badannya dan mulai berbelanja

———-saya jadi teringat, ini adalah Pasar, bukan Mall yang ada di bayangan saya beberapa jam sebelumnya (mulai keringat dingin)————-

“Talent 1 & talent 2 selama proses syuting wajib bertengkar selama proses belanja belanja”

Gleg.  SIALAAAAAN!!

Ini mah bukan kuiiiiiisss!! Ini fake reality shooooww berbalut kuis!!

Aargghh! Pengen cakar Tasya rasanya saat itu. Seketika pikiran saya langsung melayang inget Ibu dan Romo di rumah, handai taulan, teman kantor, teman SD, teman TK, teman se-puskesmas, kalo liat saya di TV kayak gini, mau ditaruh dimana ini muka. *nangis*

Mau marah-marah ama Tasya, tapi dia juga ga tau kuisnya, karena dia juga baru dihuungi. Jadi…. yaudahlahya, saya ga mungkin kabur dan lari ninggalin tempat itu selain karena teman yang baik juga karena……. PLUIT ITU DIMANA!! JAKARTA BAGIAN MANAKAH ITUU? (buta kota), yang ada kalo saya pergi dari situ, bisa bisa saya diculik, diselundupin ke Muara Angke, dikirim ke luar negri dijual ama ikan Baracuda.

Jadilah saya pasrah, ngikut apa kata brief dengan muka dilipat enam belas. Udah ga kenal lagi yang namanya senyum dah. Demi Tasya, ini demi persahabatan dengan Tasyaaaaaa, supaya acara yang dia host-in ini berjalan lancar. HUH

……………………dan demi hadiah sih, saya masih mikir hadiah dooooong. Itu satu satunya yg bikin saya bertahan.

*Lanjut baca brief….*

“Setelah berkelahi, talent 1 & 2 mengumpulkan barang barang yang dibeli di pool di luar pasar. Lalu nanti ditimbang, setelahnya, yang akan menang adalah…….pasangan selain talent 1 & 2, Bapak – Ibu yang di set sebagai Tukang Parkir”

#kemudianhening #part2

……..EMOSI SAYA BERGEJOLAK! Kok pemenangnya udah ditentukan??!! Lah terus saya ngapain? Strategi dan daftar barang di otak saya ini dikemanaaiiin?? Wuanjir ini beneran fake reality show! Dibuat bapak ibu itu yang menang karena dari sisi jual-cerita-iba-gitulah, oh saya kremian saat itu juga. Start dari lokasinya yang Pasar dan bukan Mall, lanjut berpasangan ama alay. Trus hadiah dan daftar belanjaan serta strategi yang sia sia.

Ok. Kembali lagi, saya berusaha menikmati suasana. Saya baca ulang brief, mencari cari mana yang bisa dibuat asyik. Yang menyenangkan kayaknya bagian “kelahi” ama Sony. Sengaja saya simpan emosi buat beneran marah2in dia nanti. Sengaja saya mau ungkapin semua kekesalan ke dia. Fufufu *ketawa jahat*

Scene 1

Saya & Sony menuju sebuah warung dekat pasar. Kita pura pura berpacaran sambil pesen es campur, trus Tasya ceritanya menghampiri.

T: “Haiiiiii kaliaaan” dengan genit sambil senyam senyum puas liat derita saya. “Nama kamu siapa?”.

R: Sontak saya jawab “DEWI!! NAMA SAYA DEWI”!

Semisal kalo muncul di TV beneran, saya bisa ngeles ke orang-orang kalo itu bukan saya…..itu adalah Dewi (maapkan saya ya bagi yang bernama Dewi di se-antero Indonesia).

Lalalala.. Trus singkat cerita kita udah mulai harus belanja. Saya dan Sony berpacu dengan waktu. Karena udah tau yang menang pasangan satunya, saya santai aja lah ya. Eehh tapi Sony ini terlalu menghayati peran. Dia geret-geret saya sambil sok sokan mau pegang tangan keliling pasar. Saya tepis aja. Enak aja dia kesempatan. Etapi, busyeett beneran saya digeret keliling pasar sambil bilang “cepeet cepeet waktunya cuma dikit”. Hadeuuh pingin aku toyor pake duren rasanya.

Nah, kalo di pasar itu kan barang-barangnya gak banyak ya. Apa coba yang bisa diambil? Lagian saya mikir bukan buat saya hadiahnya. Jadi yang saya ambil ya: Uleg uleg 5, bantal, sepatu sandal, tas tas, ada toko electronic sy ambil kipas angin, TV, Sound gitu gitu….. dan…….SAYA ANGKAT SENDIRI KELUAR!!

BAYANGKAN SAUDARA SAUDARA!! ANGKAT BARANG2 TADI KELUAR! Menuju pool lokasi. Hiks. Saya ama kuli udah ga ada bedanya :(.

Ngangkat TV. Sound. Guci Air Galon daaaannn ditambah saya juga kudu inget toko toko tadi, karena barang2nya nanti dibalikin ternyata setelah syuting! *pengen makan kerikil gak sih?*. Masya Allah gusti pangeraaaaann…. Padahal saya ini kan lemah lembut ya, lah kok angkat2 gitu.

Nah, tibalah saat saya mulai akting marah ke Sony. Dalam hati rencananya saya mau POL POLAN! MAU TERIAK2! Bodo, norak norak deh sekalian. Abis keseeeell!! Nah saya udah nyiapin script sbb:

    • “SONY! KAMU TU BEGOK!! Kalo ambil itu ntar gak nyampe berat badan artis itu. Otak kamu dimana sih”
    • “SONY! INI BERAAAT! Masak kamu biarin aku angkat sendiri, kalo kamu cuek sama aku kyk gini skrg, gimana kalo rumah tangga?” #anjeeerrr #eaaa *brb* *muntah*
    • “SONY!! MATA KAMU DIMANA SIH” | “SONY!! TEMPATNYA DISITU” | dan berangkai script yg ada di otak sudah saya rencanakan..

Tapi kenyataannya……

Baru saya mau bentak dia! Yang ada dia BENTAK SAYA 10x lebih nyeremin 😐 melotot2 pake mau nampar sgala…….(Atuuuuuttt).

Dalem ati. ANJEEERR ini orang beneran pengen masuk TV banget! Overacting! Kebanyakan nonton sinetron! Dia menggali sisi aktingnya supaya bisa diliat produser lain kali ya? Jadi saya malah yang jiper, gak jadi marah marah, coretin daftar keinginan dari skenario, males juga. Orang gila aku ladenin, ngapain?

Huhuw, terus kita disorakin ama tukang daging, tukang ikan, tukang ayam pas adegan kelahi ama Sony. Pengen ambles ke dasar bumi. Mana lagi angkat-angkat barang pula.

Singkat cerita, last scene. Di pool luar sudah ada pasangan Ibu – Bapak yang critanya Tukang Parkir, yang memenangkan kuis ini. Mengalunlah lagu “We are the champion” by Queen, dan saya hanya bisa menghela napas sedalam Samudra Hindia. Udah gitu, saya kudu balikin lagi barang2 yang tadi saya angkut keluar ke toko masing-masing, kan ceritanya itu pinjem, bukan hadiah beneran 😐

Udah selesai nih ceritanya syutingnya, saya pikir penderitaan saya sudah usai. Saya PULAAANG!! YAAAY.

Eh ternyata engga, kita disuruh ke kantor PH nya ada syuting tambahan (hah again?). Ternyata kita mau disyuting sendiri2 kayak profil gitu loh. Suruh cerita balik tadi ngapain aja ceritanya. Sambil perkenalan diri. Hadeeuuh.

Yaudah. Yang pertama mulai adalah.. SONY. Dia dah duduk rapi depan kamera. Briefnya kan cuma memperkenalkan diri, umur, trus reka ulang cerita. Kayaknya dia ini kalo face to face ama kamera malah GROGINYA GAK KARU2AN!! Dia speechless coba!!. Masa dia gini mulu “Nama saya Sony, saya…. Eh ulang ulang” | ” nama saya Sony saya … Eh ulang ulang ” | “jadi tadi ceritanya …saya” hingga (rasanya) sejam kemudian … Dia ga bisa nyelesein satu cerita, dia mendadak gagap, aduh bikin gemes seisi ruangan lah.

Ga sabar, saya minta saya dulu yang di take. Udah, saya sih ga sampe 10 menit udah beres. Udah dooong ama Tasya kita langsung angkat kaki, pulang.

Dadah SONYYYYY!!!! DAAAAAHHH *melambaikan tangan dengan bahagia*

Saya bersyukur kayaknya sampe sekarang itu reality show gak pernah tayang. Kayaknya sih engga bakal lah. Direject ama yg punya station TV kali ya :)) *jahat to demak*. Begitulah, sekian cerita saya dengan hal yang selama ini saya benci. Reality Show. Semoga kalian bisa memetik hikmah di rangkaian cerita ini. Saya sih belum dapet hikmahnya sampe sekarang, kalo kalian dapet, tolong ceritakan ke saya. Sampai jumpa di cerita selanjutnya.

image
Foto barang Ucok Baba yang jadi bintang tamu

*Ini adalah salah satu kenang-kenangan di hari pra sejarah itu. Dan ini adalah wajah masih bahagia, masih ngarep hadiah, dan belum tau kenyataannya seperti apa T_T*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s