Anak Mau Pre-School? Simak 4 Hal Yang Perlu Kamu Tahu

Pertengahan tahun ini, aku & Miku memutuskan untuk mendaftarkan Trah ke pre-school. Tadinya sih emang mikir, ahh dia sekolahnya nanti-nanti aja aahh. TK aja langsung. Tapi melihat perkembangannya seperti: situasi di lingkungan rumah dimana hanya dia anak kecil satu-satunya (semua jadi pada ngalah sama dia, takut jadi egois), trus aku freelance tapi banyak kegiatan di luar rumah yang bikin anak sering sama mbak dan lebih ke main sendiri. Kok ya rasa-rasanya perlu ya? Sebenernya ortunya sih yang butuh hahaha… butuh bantuan dari pihak ketiga (sekolah) membantu aku menambah aktivitas untuk Trah dan bersosialisasi.

Processed with VSCO with al1 preset
Siap siap nganter ke sekolah 

Nah, di dekat rumah ada semacam kelas bermain. Hanya 2x seminggu dan durasinya 1,5 jam saja. Cocok lah ini, ada area outdoor dan indoor-nya jadi pas buat Trah yang anaknya kinestetik banget. Dia bisa melakukan kegiatan bermain bersama anak-anak dengan usia sepantaran dengannya.

Nah karena ini baru pertama kalinya berpengalaman antar jemput sekolah Trah, aku akan share 4 hal yang harus diperhatikan saat memutuskan anak mau sekolah pre-school.

1. Kesiapan Anak

Di atas aku sempat mengungkapkan bahwa yang butuh Trah sekolah itu sebenernya aku dan suami sih, mungkin anak belum sadar pentingnya itu. Nah karena di sekolah itu juga melatih kemandirian (ga boleh ditungguin, bertemu orang baru dll) aku pastiin dulu, Trah siap gak kalo ketemu situasi-situasi itu? Apakah Trah sudah bisa mendengar arahan orang lain? Trah bisa ditinggal tanpa orang-orang yang familiar? Trah sih aku nilai dia cukup responsif dan mau mendengarkan arahan, jadi aku rasa dia siap. Jangan lupa juga kasih tau rencana soal sekolah ini berulang-ulang, supaya dia ga kaget. Aku sendiri selalu bilang sebelumnya “Trah, mama mau cari-cari sekolah buat Trah main-main dan belajar ama temen ya”, “Trah minggu depan sekolah ya” ampeee kaya kaset rusak.

2. Cek kondisi sekolah

Sebelum memutuskan di tempat yang sekarang, aku sempet berkunjung ke 2 sekolah lain. 1 ada di dalam mall, 1 nya lagi semacam rumah lama gitu. Trial terlebih dahulu, cek dia suka engga tempatnya. Aku perhatiin juga kondisi sirkulasi udara dan kebersihan kamar mandi. Sekolah yang rumah lama itu, karena namanya juga bangunan jadul ya… kaya singup (jawa: gelap) kurang terang dan tertutup gitu, aku kaya ga sreg dan kelas yang lebih besar di lantai 2, meskipun diawasin ama pihak sekolah, aku takut aja kalo anak-anak itu naik turun tangga. Kalo mall, aduuh aku takut konsumtiffff hahaha, belum parkir dll.

3. Kurikulum Sekolah

Aku ga tau kalo orang tua lain, tapi kalo menurut aku untuk pre-school ga harus kurikulum yang gimana-gimana banget. Dia bisa main bareng, itu aja udah cukup, karena objektif aku di usia Trah sekarang baru itu aja. Tapi jadi poin plus buat aku kalo sekolahnya juga menanamkan value basic skill (mengucapkan maaf, tolong, terima kasih), atau montessori. Kalo diliat memang kegiatan yang dilakukan Trah di sekolah, bisa juga sih dilakukan di rumah. Cuma kalo di sekolah, dia dilatih juga untuk menunggu giliran dan bergantian sama anak-anak lain. Mulai belajar mengikuti aturan di luar rumah. Ke depannya pengen juga sih yang montessori, tapi yang jelas visi misi sekolah apapun dia nanti, harus sama seperti aku & Miku.

4. Lokasi Sekolah dekat dengan rumah

Aku sendiri pengennya sekolah ga lebih dari 5 km dari rumah. Supaya apa? Biar ga lama di jalan. Kasian kalo anak seusia Trah gini kelaman di jalan, belum kalo macet. Kalo nanti SD- SMA mungkin selain lokasi ya dari kualitas sekolah ya… semoga nanti jodoh sekolah Trah kalo gedean bisa masuk ke yang bagus, dekat rumah dan kantung mak bapaknya bisa menyesuaikan anggaran sekolah yaaa (amin) – sekolah mahal boook. Nah kalo lagi review sekolah, sekalian cek tuh fare go-jek kalo PP berapa? Dikalikan jumlah hari. Buat masuk ke pos-pos finansial antar jemput anak.

IMG_3893

Nah setelah kurang lebih 3 bulan Trah sekolah nih, ada lagi sih yang menjadi hal-hal yang harus dipikirkan. Situasi jalanan sekitar sekolah. Apakah jalanannya besar? Atau kecil? Ada parkiran atau tidak? Kenapa? Ini berpengaruh terhadap proses antar jemput.

Sekolah Trah sebenernya di pinggir jalan yang cukup besar, namun tidak ada parkiran. Ketika jam pulang sekolah, katakanlah muridnya ada 15. Ada 15 mobil/ motor penjemput dan 15 mobil/motor pengantar (karena sekolahnya ada 2 sesi jam masuk). Jadi ada 30 kendaraan yang tumpek blek di pinggir jalan dan lumayan bikin chaos sih hahaha.

Pernah waktu masih antar jemput pake kendaraan pribadi, ga tau kenapa jalanan macet banget dan jadi belingsatan, asli rasanya tuh udah mirip banget ama iklan Go-jek yang gangguan hipersensi: emosi berlebih karena jalanan kacau. Kalo liat kaya lebay ya mbaknya di iklan? Tapi bener banget sih aku bisa ngerasain itu, perasaan kaya ga bisa kemana-mana tapi harus cepet sampe, kaya pengen turun dari mobil dan lari karena kasian ama Trah, gurunya udah bolak balik nelpon nanyain posisi kami, Trah nyari-nyari mamanya karena yang lainnya udah pada pulang huhuhu. Belum lagi aku harus ngejar dateng ke acara lainnya. Gemess maaannn!

Setelah menimbang-nimbang dengan ke-chaos-an yang terjadi saat antar jemput sekolah, jadinya aku memutuskan, #UdahWaktunya pake Go-car / Go-ride aja sih. Kaya lebih hemat tenaga banget! Kadang biar waktu lebih efektif, pas nungguin Trah sekolah aku belanja bulanan dulu di pasar atau supermarket.

Processed with VSCO with al1 preset
Ngacir belanja bulanan dulu 

Processed with VSCO with al1 preset

Biar ga ribet lama cari parkiran, udah pake Go-jek aja ga ribet. Weekend pun begitu, kalo mau quality time jalan-jalan dan biar ga kena gangguan yang Go-jek sebut dengan Traumacet (takut nyetir karena macet), pake Go-car aja gitu kita biar kalopun macet ya bisa tidur haha kasian juga soalnya Miku sehari-harinya udah pulang kerja ampe malem, weekend juga harus berhadapan ama situasi capet nyetir di kemacetan.

Efisiensi energi adalah kuntji kami dan keluarga dalam mengambil keputusan sehari-hari.

Oke, semoga bisa memberikan gambaran buat ibu-ibu atau bapak-bapak yang sedang berencana mencari sekolah anaknya ya. Abis ini, PR cari TK dan sekaligus SD nih.. karena sekolah Trah yang sekarang lebih ke playgroup aja. Biarpun SD masih lama, tapi nabung dan risetnya harus sedini mungkin! Semangat buat kita semua!

Advertisements