Review Pompa Asi : Spectra 9+, Medela Swing, Avent

Akhir akhir ini reviewnya seputar RS bersalin, gendongan, pompa ASI, haha ya gpp lah ya, menyesuaikan. Dari saat hamil, dan diperkuat dengan ikutan New Parent Academy dimana dijabarin segala kebaikan dan ‘hemat’nya ASI, aku kemudian bertekad kuat untuk kasih ASI Exclusive buat Trah, at least aku bisa kasih 6 bulan – 1 tahun, kalo dia masih mau dan aku masih mampu, yuk bablas sampe 2 tahun.

Baca juga muasal nama Trah Kandara Biru disini 

Karena rutin pijit payudara dari hamil, alhamdulillah saat Trah hadir, kolostrum aku bisa keluar, entah cukup banyak apa engga tapi Trah aku tempelin aja terus ke payudara supaya bisa merangsang ASI. Ini semua bekal dari kelas ASI pas New Parent Academy, katanya kita kudu pede kalo ASI PASTI KELUAR. Begitupun dengan pelekatan, alhamdulillaaaah banget aku ga ngerasain yang namanya puting lecet, Trah anak pinter, padahal puting aku lumayan besar  (too much information maliiiiiiiih) tapi dia bisa melekatkan bibir mungilnya sampe di areola. 

Kemudian, dimulailah masa memerah. Berbekal pompa manual Medela kado dari temen, aku nyobain tuh memerah ASI untuk pertama kalinya.

IMG_2660
Hasil di hari ke 5 setelah Trah lahir.

Karena masih awal awal, jadinya ya dapetnya segitu-gitu aja, bahkan kadang cuma basahin pantat botol. Tangan udah pegel juga tuh, posisi badan untuk mompa pake medela manual kaya harus agak bungkuk sedikit, dan juga kadang asinya suka netes-netes di corongnya. Trus mau beli pompa elektrik kaan, cuma katanya suka cocok cocokan tuh. Akhirnya aku mutusin untuk nyewa pompa asi dulu, berbekal search di IG, alhamdulillah nemu account Asiku Lancar yang bisa nyewain pompa 2 mingguan, kalo sebulan takut kelamaan, kan mau nyobain doang. Aku memutuskan menyewa Spectra 9+, Medela Swing dan Avent secara bergantian. Berikut reviewnya.

Baca juga : Perdana Trah dirawat di RS 

Breastpump Spectra 9+

 IMG_1820.JPG

Harga Beli : +- Rp. 1,710,000

Harga Sewa: +- Rp. 110,000/ 2 minggu

Karena nyewanya di awal-awal, produksi ASI masih belom banyak. Tapi ya semangat aja, lah. Produksinya segitu mungkin karena si bayi juga perlunya hanya sekitar segitu. Daaaann, aku pernah baca kalo jangan samakan hasil perahan dengan yang ada di PD. Katanya, di PD pasti akan ada ASI. Hmm ini biar si Ibu tetep semangat dan positif thinking yang emang diperlukan buat memproduksi ASI.

Yang aku suka:

  • Rechargeable, mesin jadi bisa di charge & isi batre hingga penuh jadi gak bergantung pada sumber listrik.
  • Double Phase. Jadi ada fase stimulasi / pijit dari corong yang ada ‘blenduk’ bantalannya gitu & fase expression untuk lebih ‘narik’ sedotannya. Nah ini bisa kita set kapanpun, kalo pengen pijit ya tinggal teken 1 tombol.
  • Ada indikator berupa LCD Screen pada mesin buat nunjukin durasi kita mompa berapa lama (timer) & nunjukin jenis serta tingkat hisapan. Fitur ini ga ada di Medela Swing atau Avent Electric.
  • Auto Shut Off kalo kita udah mompa sekitar 30 menit.
  • Design mesinnya compact, kotak, kaya walkie talkie lebih kecil lah.
  • Suara mesin (ternyata) halus. Karena setelah make yang lain, ternyata Medela Swing & Avent Electric lebih berisik.
  • Sedotannya tergolong paling kuat, dia punya 10 level. Dari paling letoy, sampe paling bikin puting bengkak
  • Dual Pump. Jadi bisa langsung pake di 2 PD, lebih efisien. 
  • Closed System: ASI tidak masuk selang

Yang aku ga suka:

Hmm karena ini adalah sewaan pertama, jadi belom bisa bandingin ama yang lain. Paling, soal puting yang jadi bengkak gitu tiap pumping. Pas awal awal, aku suka maksa pake di level yang ‘keras’ atau ‘maksimal’ nih karena mikir biar ASI makin kesedot, jadi puting aku kaya langsung bengkaaak gitu, apalagi kalo misal puting langsung disodorin ke Trah, aduh sensasinya yaaa, semriwing hahaha dan kasian, mulut sekecil itu mengulum puting yang segede jempol XD.

(Baca juga hal hal yang perlu ditanyakan ke Baby Sitter)

Breastpump Medela Swing

IMG_2373

Harga Beli : +- Rp. 1,750,000

Harga Sewa: +- Rp. 100,000/ 2 minggu

Nah, hari pertama nyoba Medela Swing, udah punya pengalaman ga enak. Karena ngebandingin ama Spectra. Jadi Medela Swing ini ini ga Closed System (yang Closed System itu yang Medela Swing Maxi), jadi somehow ga tau gimana, ASI yang kesedot masuk ke selang, untuuuuuung belom masuk ke mesin masih di tengah-tengah, kan males yak udah nyewa, trus rusak. Katanya sih kalo udah biasa makenya bakal jarang ASI masuk selang, cuma mengingat diriku ini orangnya agak teledor dan sembarangan, ga yakin deh kejadian ini bakal ga terulang. Nah karena udah ga enak di hari pertama, aku rada-rada males mompa pake ini haha, tapiii entah karena aku nyewanya di hari yang Trah udah makin gede jadi hasil ASInya lebih banyak dibanding pas ama Spectra 9+. Hmm, susah kan ya jadi ngebandinginnya hehe. Fitur Medela Swing kurang lebih sama sih ama Spectra 9+, cuma bedanya

  • No LCD Screen di Medela Swing, jadi kita ga bisa tau level hisapan yang sedang dipakai ini level berapa.
  • Open System: ASI bisa masuk selang
  • Single Pump : hanya bisa untuk 1 payudarya
  • Dual Phase. Namun kita tidak bisa memindahkan fase dari massage ke expression. Begitu tombol on dinyalakan, otomatis akan langsung massage phase, kemudian baru expression. Kalau mau balik ke massage phase kudu dimatiin dulu.
  • Not Rechargeble. Tapi bisa digunakan mobile memakai baterai AA. Kalo ga mobile langsung dicolokin ke sumber listrik. Nah ini ga praktis menurutku, aku ga suka beli beli baterai :))
  • Part di botol hampir sama kaya Pompa Manual Medela yang sudah aku punya, karena pake membran tipis, kadang takut robek atau kebuang pas pencucian
  • Warna mesin & design sangat manis, kuning unyu gimana gitu. .
  • Hisapan kencang tapi lebih halus dibanding Spectra 9+. Tapi ini juga sama-sama bikin puting agak bengkak setelah pemakaian (di level tertentu)

Karena hampir sama ama pompa manual, jadi posisi badan saat menggunakan agak bungkuk, aku khawatir postur tubuh aku jadi kurang bagus. Pompa ini bila dibandingkan ama Spectra 9+, fiturnya sama tapi harga lebih mahal dan cuma dapat Single Pump. Ditambah aku udah hari pertama pengalaman langsung ga enak jadi kaya udah ilfil duluan ama Medela Swing.

Baca juga : Penerapan pola tidur N.A.P.S pada newborn

 Avent Single Electric Breastpump

IMG_2375

Harga Beli : +- Rp. 1,850,000

Harga Sewa: +- Rp. 125,000/ 2 minggu

Avent adalah daftar pompa terakhir yang pengen aku sewa, aku makenya di saat Trah udah mau 2 bulan. Nah mungkin karena Trah makin gede juga & mungkin cocok ama pompanya, rekor saya merah ya dari pompa Avent ini. Berikut testimoni memakai Avent Electric.

  • Suara pompa paling berisik dibandingkan Spectra 9+ atau Medela. Heran kalo liat di review lain katanya suaranya halus, apa mesin yang aku sewa aja ini yang beda? Jadi selama mompa aku mengusahakan untuk beda ruangan dengan Trah.
  • Bentuk corong Avent ini paling oke menurutku, ga bikin harus nunduk dan membungkuk gitu, bisa sambil senderan. ENAK BANGET.
  • Dual phase. Ada fase LDR/ Massage untuk mancing ASI dan 3 level untuk fase Expression (pemerahan). Nah, entah apa karena produksi udah makin banyak ya, jadi pas fase LDR nih ASI aku udah luber2 ke botolnya.
  • Tidak ada LCD untuk indikator timer, tapi ada tombol-tombol sesuai level pemerahan & tombol untuk massage.
  • Tarikan paling halus daripada Spectra 9+ & Medela Swing sehingga level paling tinggi (level 3) pun ga bikin puting aku membengkak.
  • Jarang ASI menetes-netes di pinggir corong. Kalo Medela mah, nyekopin mulu ASI di pinggirnya, kadang suka ngerasa rugi kalo netesnya banyak, karena tiap tetes ASI begitu berharga.
  • Not Rechargeable/ Memakai Baterai. Jadi kalo make kudu dicolokin ke sumber listrik. Sehingga pompa ini ga bisa dibawa kemana-mana, hanya saja Pompa ini juga bisa jadi pompa manual juga.
  • Single Pump & harga paling mahal. 

 

IMG_2515
Pake Avent tuh sering dapet segini.

Eh tapi tadi pagi juga merah pake Manual Medela, dapetnya 160 ml gitu, rekor terbanyak aku. Jadi mungkin makin kesininya, kayanya produksi ASI makin bertambah ya :D, bismillah semoga bisa kasih yang terbaik buat Trah.

Naaaaah dengan review 3 pompa elektrik di atas, menurut aku yang paling nyaman dan enak banget adalah Avent, karena bentuk corongnya yang ga bikin bungkuk, bisa senderan, dan ASI ga gampang netes keluar trus tarikan halus yang ga bikin puting bengkak. Cumaaaaa karena harganya paling mahal nih, jadi mikir dulu mau beli yang ini. Kebutuhan aku tuh perlu yang dual pump karena biar lebih efektif nanti pas masuk kantor. Sementara dual pump Avent ini bisa 4 jutaan.

Jadi yang dibeli yang mana, Ne?

Akhirnya aku beli Spectra 9+. Tapi kalo ada rejeki nih, masih pengen punya Avent euy, buat dipake di rumah. Biar Spectra 9+ nya ditinggal di kantor atau pas buat mobile.

Semoga membantu buat buibuk yang lagi cari-cari pompa yaaa. Ingeeet, pompa cocok-cocokan, kalau mau sih mending emang nyewa dulu, dan kalo bisa nyewanya mending sekalian di waktu yang sama.

SEMANGAT PUMPINGNYA YAAAA 😀 

Oiya saya juga membahas mengenai Self Love, Parenting &  Mindfulness. Follow aku di :

Instagram | Twitter | Youtube

Screen Shot 2016-01-06 at 3.27.06 PM

Advertisements