Rindu Itu

Rindu adalah rentang, sebuah panjang yang tak ingin kau ukur. sebuah pilu yang kau ingin kubur.

Rindu adalah ketiadaan penghuni dalam ruang antara taman hati dan semesta pikirmu.

Rindu adalah jeda, untuk lebih mencintaimu

Rindu adalah sejenis penyakit, menyerang paru-parumu, meneror detak jantungmu, mencemari alur pikirmu. Hati-hati dengan rindu, ia bs menyakitimu.

Rindu adalah senyawa, menyamar menjadi oksigen, kala kau menempatkan bayangannya dalam membran kepala.

Rindu itu, hitungan langkah kaki untuk mendekat denganmu.

Rindu itu, adalah segelas pelukan. Kau siapkan dan jaga agar tetap hangat. Hingga ia menghampirimu.

Rindu itu, kala aku lupa not derit langkah kakimu di terasku. Melodi yang hilang, lagu yang usang. Kuulang sampai kau datang.

Rindu itu, adalah waktu dimana aku menjadi pelukis. Kala ketidaktentraman membuatku terpejam. Kulukis bayanganmu dalam kelopak mataku.

Rindu itu penawar ulung, kau bisa jual apa saja untuk menghabiskannya. Kau jual waktu dan jarak, dan bahkan energimu.

Rindu adalah gema suara yang terngiang di telinga, terputar berulang dalam benak jiwa

Rindu itu keikhlasan untuk tak bersua, tak senada dan tak seirama dalam sepotong waktu yang ada. Sementara.

Rindu itu adalah gairah menggebu untuk bertemu dalam rintihan waktu.

Rindu adalah ketaklukanku, atas harapan pada setiap pori-pori dan wujud nyatamu, agar singgah hadapanku.

Rindu itu ketaklukanku atas bayanganmu.

Rindu itu lonceng waktu, untuk selalu mengingatmu.

Rindu itu, menutup mata kala terjaga. Mengharap kau ada saat esok tiba.

Rindu itu indra perasa, dan semua berubah menjadi pahit seketika.

Rindu itu adalah, ketika aku terpaku pada guratan wajah berpigura di sudut kamarku.

Rindu itu bibit, awal kegilaanku tentangmu.

Rindu itu perkara. Membuatmu terpuruk dlm penjara, menunggu bebas, menunggu lepas. Oleh sebait suara dan sesosok bayangan jiwa.

Ketika hatiku berteriak di kejauhan, dan hanya kau yang mendengar. Itulah rindu.

Rindu itu waktu dan aku.
Jakarta, 14 Juni 2010
sepertiga malam. segenggam kelam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s