Mau aman? Repotkah?

Beberapa hari yang lalu, teman saya Molly mengalami penodongan, selengkapnya bisa baca di sini. Saya kaget banget, karena sebelum kejadian saya & Molly baru saja selesai dari acara piknikasik di TMII. Daerah tempat kejadian penodongan pun saya tau sekali, karena saya sering lewatin pas masa-masa saya masih sering bersepeda ke mana-mana (sekarang jarang karena lembur). Hiks.  Terus terang, saya parno. Saya sering sih mendengar kabar penjambretan & penodongan gitu, tapi when it comes to temen-yang-barusan-aja-jalan-bareng itu bikin merinding. Karena kata kata “apapun bisa terjadi ke siapapun dan kapanpun” itu benar adanya. 😦

Saya jadi napak tilas tentang kehidupan saya yang menjadi pendatang di Jakarta selama 3 tahun lebih ini. Saya ini orangnya entah antara sok berani atau naif ya? saya selalu menganggap Jakarta itu bener-bener menyenangkan walaupun dengan kemacetan dan segala hiruk pikuk lainnya. Ibu saya sering tanya: “Kok kamu berani sih nak?” kalo saya pulang naik taksi jam 10 lebih. Saya jawab, “Ya gak papa, toh taksinya Blue Bird” atau “Ya kalo ada apa apa bisa telepon sih”. Dulu awal awal saya di Jakarta saya wajib kasi no taksi dan plat ke Ibu / Bude saya, cuma saya rempong sendiri, akhirnya udah engga lagi (kadang posting di twitter kalo saya ngerasa gak aman dengan supirnya).

Ibu saya sering tanya: “Kamu ke sana tadi naik apa?” | Saya jawab santai kalo ga bersepeda, naik busway, atau kopaja. Lalu Ibu saya lalu mulai melontarkan berbagai versi tentang kewaspadaan dan hati hati yang saya sampe hapal di luar kepala. Tapi memang itulah tugas Ibu, selalu mengingatkan bukan? Jadi ya saya iya iya aja..

Tapi ya itu intinya … selama ini saya santaaaaai

Saya pernah lho bersepeda sampe jam 3 pagi (tapi ini gak sendirian sih), beberapa minggu lalu saya juga masih sempet pulang naik vespa (pinjeman dari Piaggio) jam 2 dini hari karena lembur dari kantor. Waktu itu saya emang ga milih naik taksi karena, ya ada motor gitu. Udah. Ga ada gitu yang namanya pikiran nanti di jalan dihadang atau apa. Pernah juga ada juga yang tiba tiba nawarin saya naik motor untuk ke depan jalan besar dari daerah deket kost, saya nurut aja gitu naik padahal ga kenal, tapi ya dalam pikiran saya waktu itu daripada saya capek jalan kaki. Diturunin orangnya di tempat yang saya tuju juga sih. Banyakan yang saya jalanin ini adalah “The Power Of Insya Allah Gak Kenapa Kenapa dan Pikiran Positif” >.<

Terus dengan kejadian Molly, saya jadi ketiban banyak banget cerita  ”curhat” abis terkena tindak kriminal yang lebih horror! Pikiran saya jadi makin parno. Ini tumben banget saya gini lho, beneran. Apalagi bentar lagi saya mau naik motor buat beraktifitas. Apalagi sekarang kantor saya jauh dari tempat tinggal saya. Apalagi saya sekarang sering lembur. Apalagi saya ga bisa minta tolong pacar sebagai orang pertama yang dihubungin kalo ada apa apa (eaaaa mulai curcol) ….

Kalo mau aman kudu gimana?

  1. Yaudah kemana-mana naik taksi aja. (Gak bisa hemat dooong)
  2. Belajar bela diri, Ne! Jujitsu, karate, taekwondo, gulat. (Kagak ada waktu! Duit lagi pun, emang les bayar pake daun sirih?)
  3. Melatih Agung Hercules biar jadi Superhero Jakarta? (anggap saya gak nulis ini)

Trus?

*lari ke rooftop*
*kemudian teriak*

APA YANG HARUS SAYA LAKUKAAAAAN?!

Yaudah saya cuma bisa lebih waspada dan banyak banyak berdoa. Ini tips buat kita yang sendirian kemana-mana.

  • Kalau naik kendaraan umum, selalu siapkan duit sebelumnya, taruh di saku. Sebisa mungkin tidak buka-buka tas atau dompet. Kalo ga penting-penting banget jangan mainan HP / gadget walaupun saya tahu ini pasti sulit dilakukan. Saya sih kalo naik bus Trans Jakarta masih berani, tapi kalo kopaja / bus lainnya mending pikir pikir ya.
  • Kalau duduk di kopaja atau bus. Kalau kita sendirian, duduk deket jendela itu enak, tapi liat situasi ya, karena duduk dekat jendela itu pikiran paling parnonya adalah: jika ada 2 orang atau lebih berniat jahat, dia akan duduk di sebelah, di depan dan di belakang. Posisi kita terkunci. Duduk aja di sisi kursi bagian luar atau deket pintu, kalo ada apa apa bisa cepet keluar.
  • Sekarang banyak taksi yang gak jelas merknya tapi warnanya sama kaya salah satu armada. Kalau salah nyegat tapi gak enakan kamu bisa bilang “Pak, saya bayarnya pake voucher, bisa ga?”, abis salah sendiri warna mobil mirip, ya gak sih?. Kalo kamu sudah terlanjur naik taksi itu kamu bisa pura pura telepon seseorang dan pokoknya akting yang menunjukkan kamu sedang ditungguin, dan orang itu penting, saya sih sering pura pura telepon ayah saya yang polisi gitu ceritanya. Kalau merasa masih gak nyaman, kamu minta untuk berhenti di mini mart untuk beli sesuatu dan lalu turun, bayar, cari taksi lain.
  • Kalau berjalan kaki. Plis jangan sering mainan gadget pas di jalan, selain menarik perhatian, kamu gak konsen sama apa yang ada di depan kamu. Hindari tempat tempat yang gelap dan rindang. Di Jakarta banyak jembatan penyebrangan yang gak ada lampunya. Kalau udah merasa gak nyaman, tunggu sampai ada orang yang naik jembatan juga atau lebih baik jalan kaki agak jauhan dan nyebrang di zebra cross.
  • Kalo naik sepeda, pasang spion ya, biar bisa lihat belakang dan lebih aman. Kalo lewat jalanan sepi dan gelap. Kayuh sekenceng2nya. Ngebut! Saya seringnya gini.
  • Kalau naik motor, buat perempuan kalau emang udah di jam 9 ke atas. Bawa jaket ya, selain untuk menyamarkan postur tubuh biar gak masuk angin. Lalu tas / tote bag taruh di dalam bagasi motor daripada digantung di spion. Saya sih lebih suka pake tas yang bentuknya ransel kalo naik motor.

Repot ya? Ini hanya sedikit hal yang bisa dilakukan untuk lebih waspada. Semoga Tuhan selalu melindungi kita kemana pun kita pergi. Kalau ada yang mau berbagi tips, silahkan ya. Mudah-mudahan keparnoan ini segera berakhir.

Stay safe, guys!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s