#PolahTrah: Perdana Dirawat

“Anak Ibu sudah kesusahan bernafas, itu sudah sesak sekali, sebaiknya dirawat di sini”

DHEG

Trah didiagnosa terkena Broncopneumonia (radang paru/ saluran pernapasan).

Butuh waktu sekitar beberapa detik buat aku & Miku untuk mencerna kata kata yang keluar dari dokter waktu itu, karena kita ga nyangka kalo sakitnya Trah ini lumayan serius, bukan flu / batuk biasa. Rasanya? Sangat amat ga siap.

“Haa? Ga bisa rawat jalan aja dok?”

“Dok pro kontra kalo rawat jalan apa dok?”

“Dok saya ada alat nebul di rumah, ga bisa di rumah aja dok?”

(baca juga: Nebulizer,  perlengkapan P3K di rumah) 

Keluar dari ruangan dokter, aku dan suami masih galau untuk rawat inap atau rawat jalan. Googling dulu apa itu broncopneumonia, cek dari artikel-artikel kesehatan. Dan akhirnya, kita memutuskan untuk rawat inap. Kenapa? Karena Trah sebenernya udah ga mau makan & minum, dia kekurangan cairan, mana demamnya konsisten lagi.

Saat ngantri untuk rontgen & cek darah aku nangis. Kaluuuut banget. Ga percaya. Anak sekecil itu kesulitan bernafas. Anak sekecil itu sesak napas. Anak sekecil itu harus melewati proses rontgen dan ambil darah yang pastinya sangat amat ga nyaman buat dia.

Aku ceritain awal mulanya dulu ya..

Jumat sore (5/5/17)

si ncus whatsapp kalo Trah badannya agak panas dan batuknya semakin grok grok, Trah emang dari 2 hari sebelumnya ada tanda-tanda mau batuk tapi kita menyangka karena dia kebanyakan makan tempe dan kerupuk. Karena panas masih 37,6 aku minta ncus untuk terus memantau panas badannya, karena kalau sudah sampai demam (di atas 38 derajat) aku minta dia untuk memberikan obat panas. Udah tuh, aku langsung cepet-cepet pulang, begitu sampai di rumah panasnya lumayan tinggi dan grok-groknya menurutku parah, nafasnya juga aneh. Ga mikir 2x aku langsung bawa ke UGD RS Premier Bintaro, karena kalo malam dengan kondisi begini dia pasti ga nyenyak boboknya, at least diuap/ nebul biar legaan.

Tibalah kami di UGD, di RS Trah sempat muntah banyak sekali…  menurut dokter jaga, Trah flu aja dan kemudian dinebu. Sebenernya dalam hati aku masih kaya kurang sreg dengan jawabannya, karena aku merasa ada kenehan dengan nafasnya. Tapi ya, karena aku takut itu hanyalah kepanikanku seorang, jadi ya kami pulang dengan keyakinan bahwa Trah hanya flu biasa. Kami diberikan obat-obatan untuk nebul di rumah.

Dan lalu malam harinya ……. Trah ga bisa tidur, dikit-dikit gelisah dan kebangun serta rewel, otomatis aku juga ga tidur. Dia maunya dipeluuuuk terus. Dan lagi lagi aku merasa aneh, biasanya abis dinebu tuh legaan, tapi ini engga… dia semacam effort sekali untuk bernafas. Aku bisa ngerasain rongga dadanya menggembung mengempis di pelukan yang ga seperti sebelumnya. Kasiaaan sekali….

Sabtu pagi (6/5/17)

Paginya, karena penasaran dan merasa Trah kok lemes dan dia berat untuk bernafas, Aku merekam video Trah saat dinebul dan forward ke grup whatsapp #BuibukSocmed yang kebetulan banyak dokternya.

“Kak coba liat Trah kalo nafas tulang rusuknya sampe keliatan ga?”

*cek* IYA.

“Tulang selangkanya ketarik sampe dalem ga? Kalo iya berarti lagi sesak nafas dia. Ada panas juga kan? Perlu dicek. Itu bisa jadi dia sesek banget, takutnya ada infeksi bakteri di paru-paru. Cek lagi ke dokter ya, takutnya bukan cuma virus”

KHAAAAN KHAAAAAN KHAAAAAAAANNN insting aku beneeerrr… meskipun udah ke UGD aku ga percaya kalo dia itu ‘flu’ biasa.  Ini videonya… mungkin bisa buat ibu-ibu lain yang sama kaya saya, cluleless.

 Perhatikan cara dia menarik nafas, masih suka sedih kalo liat video ini lagi :((((((((((

Begitulaaaahhh ~~

Gimana di RS? Huhuhu sediiih… alhamdulillah Trah kooperatif sekali, waktu dirontgen, waktu diinfus, dia membantu aku & suami untuk kuat melihat dia karena dia cepet reda nangisnya T_T, ga ya berkepanjangan.

IMG_4488.JPG

 

 

IMG_4489.JPG
Trah make tangan robot :’)

Trah dirawat selama 3 hari 2 malam. Dia memang lemes banget, makanan cuma dikit yang masuk, minum juga maunya nenen aja. Kayanya udah keputusan yang tepat buat rawat inap karena dibantu cairan dari infus. Panasnya juga masih konsisten selama 2 hari. Entah, mungkin aku yang terlalu panik, tapi aku merasa keputusan yang nyaman buat aku & suami untuk akhirnya memutuskan rawat inap.

IMG_4525.JPG
Trah maunya tidur di pelukan. Mau gak mau aku terus di kasur menemani dia.

Kalo anak sakit, Ibu juga sakit. Kalo bisa sih pindahin aja lah ke Ibu ya nak sakitnya :(.

Jadi, gejala Broncopneumonia dari pengalaman Trah kemarin :

  • Badan demam
  • Batuk-batuk
  • Anak tampak sesak / kesulitan bernafas
  • Saat nafas ada tarikan pada otot daerah rusuk

More info: baca di http://www.alodokter.com/kenali-dan-cegah-pneumonia-pada-anak & https://mediskus.com/bronkopneumonia.

Penyebab, bisa dari virus atau bakteri. Menularnya dari udara, mungkin terkena saat Trah sedang kondisi ga fit. Tingkat penyakitnya juga bisa ringan atau berat, Jadi kalau dirasa ada gejala seperti di atas, ada baiknya untuk segera konsultasikan ke dokter langganan.

Btw, karena aku baru di daerah Bintaro, mau dooong rekomendasi dokter anak :), tulis di komen yaaa.

Mudah-mudahan, ga lagi lagi ya Trah masuk RS. Sehat terus yaaaa :’)

Buat buibuk yang lagi baca blog ini juga semoga anaknya sehat selaluuuuuuuuu.

 

 

 

 

17 thoughts on “#PolahTrah: Perdana Dirawat

  1. Mbak Rahne, kita samaan.. anakku dua kali masuk RS. Pertama rawat jalan karena hampir dua minggu lebih gak ada perubahan disuruh dokternya rawat inap, kedua sama kayak mas Trah sesak-deman-dehidrasi-gak doyan minum atau makan.
    Saat yang kedua aku udah siap kalo dirawat, karena udah kasihan lihat dia napas dan demam.

    Alhamdulillah sekarang sudah pulih, hanya menurut dokter ini akan bisa kembali muncul kalo keadaan anak tidak fit. Sekarang anakku aku bantu gempur pake penambah napsu makan dan banyak makan atau nyemil.

    Kalo mbak Rahne gimana? Mas Trah sempet sering pup gak pas dirawat?

    Like

    1. Pas dirawat seringnya pipis, pupnya malah ga terlalu sering. Begitu pulang dan lanjut masih nebul dan minum obat + buaj naga, baru deh pupi, sedikit encer jg mungkin dahak ya,.. iyaa aku diresepin vitamin jg. Smoga sehat2 terus yaa anak anak kitaa

      Like

  2. Duh.. sehat2 terus ya Trah.. aku dl pas anak 9 bulan jg demam tinggi sampe 40 derajat dan udah bulak balik UGD. Akhirnya aku minta anak di rawat aja karena lebih aman dan penanganan bisa cepat. Taunya anakku kena campak. Sedih luar biasa deh kalo anak udah sakit yaa..

    Like

  3. Aaaah sedih baca & liat video nya :(((
    Semoga Trah sehat terus yaaa Mbak.. Anakku juga 10bln. Dia demam pasca vaksin aja aku sedih apalagi Mba Rahne kmrn.

    Oya buat DSA di bintaro, aku pernah ke Dokter Putu Indah di sektor 9 (tp kayanya skrg udh praktek di RSPI Bintaro juga)
    Sama pernah konsul BLW ke Dokter Ratih di Jln Camar

    Like

      1. Makasih kak ne mama Trah yang hebat. Bukunya Dokter Tan yg Anak Sehat Indonesia mungkin bisa jadi tambahan referensi buat tumbuh kembang trah nanti kak. Aku sedih pas baca trah masih makan kerupuk. Dokter tan pasti juga sedih kalo tau 😓 Semoga kak ne sekeluarga sehat selalu. Aamiin

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s