Pelajaran dari Sosok Pak Hari

Pak Hari, begitu aku dan keluarga memanggilnya. Beliau adalah kerabat/ saudara jauh yang ikut Eyang dari dulu. Aku lahir, beliau sudah ada, bahkan mungkin dari ayah aku masih kecil juga. Yang dikerjakan? Ngerawat rumah, nemenin Eyang kalo pergi-pergi, nganter aku ke TK, ngejagain semua cucu-cucunya.

Aku masih inget gimana Pak Hari dulu anter jemput di TK yang tak jauh dari belakang rumah. Aku masih hapal suara dia saat ngarahin parkir orang-orang di kantor pos dekat rumah (jadi kadang dia suka kerja jaga parkiran gitu) waktu saya SD. Beliau suka iseng, dia suka nyembunyiin sandal atau sepatu supaya kita nyari dan terus tanya “Pak Hariiiii, sepatu aku manaaaa??” dan dia akan nunjukkin lokasi dia nyembunyiin dengan ketawa cengengesan.

Dia sebatang kara. Dia juga tidak menikah.

Dia melakukan rutinitas yang sama setiap harinya kalo lagi ga nemenin Eyang pergi, kadang dia lagi beberes rumah, bersenda gurau sama tetangga, tiduran di lantai, lagi kasih makan peliharaannya yang suka berganti-ganti, kadang ikan,  ayam, atau burung.

Saat Eyang meninggal dia ga tau lagi mau ngapain di Rumah Eyang di Pandaan, akhirnya Pak Hari ikut dengan Om aku di Balikpapan selama beberapa tahun terakhir. Jadi jarang bertemu, namun seringkali dia suka nelpon iseng, biasanya percakapannya seperti ini:

“Eh Put, piye kabare?”

“Baik, Pak Hari gimana”

“Yo ngene ngene wae…. heee, Put isikan aku pulsa yoo. Entekeee”

“Iya Pak Hari, nanti ya pulang kantor”

“Yowes apik apik yoo di sana”

Klik. Ditutup

Kadang juga beliau suka sms tanpa ada isi pesan, bener-bener kosongan. Nah ini biasanya berlaku saat aku lupa belom beliin dia pulsa, jadi biar aku inget gitu. Nah kalo udah diisiin, biasanya dia langsung telepon, ngucapin terima kasih trus ngedoain panjaaaaaaaang banget, dari mulai biar lancar rejeki, jodoh dll.

Tahun lalu, kondisinya mulai menurun. Dia sering sakit-sakitan, bahkan pernah jatuh di kamar mandi, dia jadi susah jalan. Dan terus Pak Hari minta kembali ke tanah Jawa, dia minta balik ke Rumah Pandaan, padahal di sana ga ada siapa-siapa karena Ibu & Romo sedang di Jakarta nyiapin pernikahan aku. Tapi dia tetep pengen stay di rumah itu, gak mau dititipin ke siapa-siapa. Ibu juga bingung ninggalin beliau selama puasa kemarin, yang bisa kita lakukan cuma hire orang untuk dateng tiap hari ke rumah bawa makanan dan cek kondisi Pak Hari. Agak susah juga nyari orang yang mau jagain rumah & orang sakit selama lebaran, jadi kita tiap hari di Jakarta selalu was was, dianterin ga ya makanannya? Pak Hari udah makan belum ya? Orang yang diminta tolong udah dateng ke rumah belum ya …. Ibu ga tenang banget ninggalinnya.

Setelah aku tunangan, Ibu & Romo kembali ke Pandaan untuk melihat kondisi, mereka nyetir all the way dari Jakarta – Pandaan. Beliau akhir-akhir ini memburuk, akhirnya aku ditelpon, Pak Hari udah dingin badannya, dan dia pengen denger kabar aku serta semua saudara-saudara yang ga ada di Pandaan. Ditelponin semua satu satu.

Saat aku menelpon, beliau udah ga bisa ngomong cuma bisa dengerin. Aku cerita aku sedang menyiapkan pernikahan, rencana-rencana lain dan juga minta maaf ke Pak Pak Hari, trus katanya Pak Hari nangiss… aku jadi sediiih. Pak Hari tuh salah satu orang yang paling nrimoooo yang pernah aku kenal, orangnya terbebas dari rasa ingin ini itu, dia sederhana, gak pernah menuntut banyak dalam hidup. Aku ga pernah liat dia mengeluh atau jenuh. Pak Hari selalu tertawa walau giginya ompong, dia selalu ceria walau ga punya apa apa….

Aku jadi keinget kelalaian2 dimana aku lupa isiin beliau pulsa karena saking sibuknya kerja. Dan aku jadi sebel sama diri sendiri mengingat kelalaian aku ini, orang kaya Pak Hari gini ga minta banyaaak, kenapa ya aku suka (sok) sibuk sehingga suka mengabaikan orang-orang di sekitar aku. Aku kayaknya belum bisa ngasih yang terbaik buat dia :'((

Beliau meninggal dunia 6 jam setelah aku telepon.

Aku kembali ditinggal orang-orang yang mengisi kehidupanku saat aku kecil. Mengingat lagi kebaikan Pak Hari  & sosok tentangnya. Aku jadi malu, beliau tidak pernah punya keinginan muluk-muluk dalam hidup namun dia terlihat ceria, sedang aku kadang terlalu mengejar banyak hal sampai lupa hal-hal kecil. Ramai keinginan. Lupa ketenangan.

Kepergian beliau semacam ‘reminder’ bagiku. Mengutip kata Karis, adikku:

“Semoga ketulusan & keikhlasan Pak Hari menjalani hidupnya mengingatkan kita yang sering kali tercekik oleh keinginan-keinginan sendiri”

Selamat jalan Pak Hari, terima kasih atas semuanya, nanti ketemu Eyang ya :’)

Screen Shot 2014-09-07 at 4.19.16 PM

4 thoughts on “Pelajaran dari Sosok Pak Hari

  1. Rahne turut berduka cita buat kepergian Pak Hari ya.. Semoga beliau sudah tenang dan bahagia di sana. Tetap percaya kalau semua ini sudah rencana terbaik dari yang di atas sana. peluk

    Like

  2. Mengapa kita masih hidup di dunia, sementara banyak orang baik yg di panggil Nya?
    Pertama supaya kita bertobat
    Kedua supaya kita masih bisa mencari kehendak Tuhan
    Ketiga supaya kita menjalankan kewajiban menurut hidup sebagai anugerah yg Tuhan berikan kepada kita.

    Turut berduka atas kehilangan nya ya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s