My First Trimester Story : Ups and Downs

This is my first pregnancy and i am such a newbie. Asli, begitu tahu kalo hamil saat memasuki minggu ke 5 aku ada dalam perasaan yang campur aduk: kaget, excited, happy, worry and also terharu at the same time. Kaget, karena sebenernya kami merencanakan kehamilan di tahun depan. Excited, karena ini hal yang super duper baru bagi aku dan suami, we always excited to see new thingsHappy, karena this is such a wonderful feeling. Worry, karena salah satu alasan kami (tadinya) merencanakan kehamilan di tahun depan adalah karena merasa belum siap dari sisi keuangan, aku baru pindah ke kantor baru, Miku baru pindah ke divisi baru, rumah masih ngontrak, baru melakukan perencanaan keuangan keluarga & beberapa hal lain. Terharu, karena Allah sedemikian baik dan memberikan kami amanah dan rejeki ini.

Processed with VSCOcam with lv01 preset
Di minggu ke 6 dan seterusnya, sebenernya perasaan aku mengawang-ngawang banget, antara masih ga percaya aku hamil dan entah kenapa kadar worry yang meningkat terus hingga usia kehamilanku memasuki minggu ke 12. Sempet stress juga loh. Kenapa? So here goes the story …. 

Begitu tau kalo hamil, aku gak mau terlalu “woro woro” ke orang-orang, cukup keluarga dan kerabat dekat. Bukannya ga mau berbagi kabar bahagia, tapi rasanya masih terlalu dini gitu. Trimester awal itu masa masa yang rentan. Kondisi badan aku saat memasuki minggu ke 7 juga sangat drop banget, hampir jadi masa terlemes yang pernah aku lewatin selama hidup. Aku pernah (hampir) pingsan di jalan, gak doyan makan, jerawatan, lemes, tekanan darah yang rendah banget, mual mual dari pagi sampai malam.

Tak hanya itu, beberapa orang di dekat aku kaya adik ipar, istri teman baik, anaknya Ibu yang bantuin cuci setrika di rumah mengalami keguguran. Aku sedih banget denger berita itu dan aku jadi takut. Banget! Aku takut aku melakukan kesalahan yang aku ga tau: takut salah makan, takut juga kalo ga makan tapi semua makanan rasanya eneg banget, aku takut gak menutrisinya dengan baik, aku takut kekurangan asam folat, takut tidur miring, takut tidur tengkurap dan dia jadi tertekan dan ga bisa berkembang, aku takut begini, takut begitu dan banyak lagi lainnya yang kalo aku inget inget sekarang kok kayanya kemarin aku lebay banget. Apalagi selalu diwanti-wanti untuk hati hati dan melakukan sesuatu dengan perlahan. Aku kan anaknya grasa grusu banget, petakilan, takut gerak jadinya.

Temen kantor ada juga yang hamil dan cuma beda satu minggu sama aku, tapi dia gak lemes, dia malah banyak makan, wajahnya makin berseri-seri dan dia kayanya gak kenapa-napa, 180 derajat banget sama aku dan aku merasa itu salah, badan aku ini kayanya ada yang salah. Kenapa aku lemes gini ya? Berdiri ga kuat, mau masak bentar aja aku kunang-kunang, buka tutup botol aja ga kuat. Sebagai orang yang pengen terus terlihat kuat (aries gituh), baru ini aku ngerasain fisik lemah banget.

Aku juga jadi ga pede. Kulit wajah kering banget tapi jerawat bermunculan terus dan makin nangkring dimana-mana. Berbekas pun. Aku ga pengen ketemu orang-orang dengan kondisi seperti itu. Serius. Belum lagi denger celotehan-celotehan polos soal kondisi kehamilan:

“Kamu kok kayanya hamilnya menderita gitu sih, si ‘itu’ engga”

“Ayo harus dipaksa makannya, dilawan mualnya”— i wish i could, tapi susah keleus

“Di kamu jatohnya badannya jadi lebar ya, kalo si itu kehamilannya jadi bulet”

“Jangan lemes, harus dikuat-kuatin, nanti bayinya jadi manja”

Mungkin emang aku jadi super sensitif kali ya, jadi aku ga ngerasa komen2 itu memupuk energi positif muncul dalam diri, yang ada malah makin ga pede, dan terkadang jadi sedih. #tsurhat.

Aku selalu ceritain ketakutanku ini ke Miku, karena aku ga mau ketakutan ini cuma bermukim di pikiran dan nggerogotin aku sendirian. Miku selalu ngingetin kalo hamil itu hormonnya begitu, tiap kehamilan prosesnya berbeda-beda pada setiap orang dan hal ini normal. Dia ceritain beberapa first trimester symptoms dari artikel artikel kehamilan yang dia baca (dia kan lebih observe gini gini ketimbang aku hahaha) and he always get me back on track, meskipun terkadang pikiran itu balik lagi, tapi dia selalu ngingetin lagi. Aku bahkan sempet ikutan Self Healingnya Reza Gunawan karena aku ngerasa makin overworry & overthinking, cerita ini mungkin di postingan yang lain ya.

Di minggu ke 12 hingga sekarang, alhamdulillah aku merasa jauh lebih baik dari sebelumnya. Mungkin karena udah ga mengonsumsi obat penguat janin atau ya bener kata orang-orang, makin mendekati trimester kedua akan membaik. Badan udah semakin kuat, udah ga muntah lagi setiap habis makan dan udah mau makan yang lebih beragam (sebelumnya aku kayanya cuma bisa soto ambengan doang hehehe). Semoga seterusnya, lancar dan semakin sehat hingga proses kelahiran ya, mohon doanya, amin.

Ini beberapa hal yang mungkin dirasakan saat trimester awal, dan buat mom-to-be yang juga mengalaminya, kamu gak sendirian kok 🙂

  • Lemes + Darah Rendah + Mual + Sesak Napas

Ini wajar banget! Tekanan darah aku kemarin 55/80. Minum air putih juga rasanya pahit ga enak. Aku bahkan sempet pingsan lho di minggu ke 8 kehamilan saat perjalanan ke kantor, waktu itu aku masih pake Clementine ama Miku karena kantor kan dekat, kondisi jalanan sangat kondusif aspalnya bagus ga lubang-lubang, dan Miku akan berhati-hati & pelan-pelan mengemudikan vespa.

Nah di suatu hari yang panas banget, jalanan lagi macet dan aku merasa aku ga bisa napas….. setelah sempet istirahat di pinggit jalan, pas lanjut lagi, ehhh akhirnya pingsan deh. Langsung ke dokter. Aku disarankan untuk gak berpanas-panasan, hindari keramaian. Udah deh sejak saat itu berhenti pake Clementine buat ngantor.

Kata suster, saat hamil, jumlah sel darah merah untuk membawa oksigen ke otak dan organ-organ lain itu menurun, jadi kalo bisa jangan di tempat-tempat yang sumpek dan kekurangan oksigen.

Kalo mual, aku biasanya hirup hirup bau kulit jeruk, lumayan membantu.

  • Jantung Berdegup Kencang

Aku juga merasain deg-degan yang ga wajar. Pas lagi akad nikah aja ga segininya jantung berdegup kencangnya. Ini juga katanya wajar banget karena saat hamil, hormon progesteron meningkat dan membuat detak jantung lebih keras, jadinya jumlah darah bisa mencapai rahim.

  • Susah Makan

Karena mual dan lemes, kayanya jadi lebih picky dalam urusan makanan. Aku pengennya sotooo mulu. Pokoknya yang kuah-kuah deh. Beruntung juga sekarang eranya Gojek/ Grab Bike. Jadi kalo pengen ini itu, gampang. Beberapa hal yang membantu: minum teh hangat, seduh jahe+gula merah (aku biasa beli di Serambi Botani).

  • MERASA GAK PEDE 

Aku gak pedenya bukan karena perubahan bentuk badan ya. I really love my baby bump (and also boobs yang makin gede sampai 2 ukuran. Maklum sebelumnya dada rata hehe :p). Gak pede ini dateng dari wajah yang kusam, kering dan jerawatan. Bekasnya dimana-mana.

Keliatan ga tuh jerawat di sisi kanan? Ada juga di jidat. Bertebaran >.<
Keliatan ga tuh jerawat di sisi kanan pipi ? Ada juga di jidat. Bertebaran >.<

Di saat orang-orang pada bilang hamil itu akan kinclong, bersinar, dan makin caem. Kok aku di kondisi sebaliknya sih?

Nah kalo ini Yogas berperan besar bikin aku pede terus tiap hari. Dia selalu bilang kalo aku ini baik baik aja, jerawat2 ini adalah kondisi sementara dan tahun tahun depan perawatan rutin ke dokter deh… dia selalu memuji bahwa aku akan jadi ibu yang cantik! Hahaha bikin tenang banget..

Kegelisahan akibat gak pede takutnya ngefek ke janin, jadi pujian pujian sangat disarankan diberikan ke Ibu hamil. Jadi buat para pembaca, lagi deket sama Ibu hamil? Puji puji deeeh. Kalo mau ngomong miring, di belakangnya aja :)))) mereka lagi butuh banget energi positif dan stimulus stimulus berupa kata men(y)enangkan dan yang baik baik dari orang luar, hal itu sangat membantu munculnya energi positif dari dalam.

Tadi sore baru ketemu sama temen Miku yang udah lama gak bersua, eh dia bilang kalo aku keliatan aura hamilnya gitu, kepancar katanya. Entah apa efek duduk deket jendela yang kena sinar matahari yang banyak ya? Tapi yang jelas, aku seneng dengernya, karena selama ini diri aku beranggapan yang sebaliknya. Hahaha butuh pujian banget ya, biarin laah, biar seneng 😄 😄 😄

Baiklah, sekian dulu curhatannya. Doakan semoga semakin membaik dan sehat selalu serta lancar hingga persalinan. :*

Bismillah! Semangat :D
Bismillah! Semangat 😀

signature blog

13 thoughts on “My First Trimester Story : Ups and Downs

  1. ya ampun, neee. semoga di trimester kedua dan seterusnya sampai lahiran sehat dan lancar terus, yaa.
    aku juga waktu trimester pertama menderita banget. muntah-muntah terus, agak depresi, nggak bisa pergi ke kantor karena tiap nyium bau bensin/jalanan langsung muntah. baru enakan pas udah hamil gede. tapinya perut jadi berat dan sakit pinggang melulu, susah tidur, heartburn.
    jadinya sepanjang hamil ga pergi ke kantor gitu.
    bukan cuma fisiknya, tapi perasaan juga jadi sensitif banget.
    tapi, nikmati kehamilannya, ya. hepinya insyaallah lebih besar daripada nggak enaknya 😚

    Like

  2. Halo nee.. aku juga skrg lagi hamil masuk 11w. Planningnya sebenernya masih mau tahun depan atau tahun depannya lagi krn aku dan suami punya beberapa rencana hidup yang kayaknya lebih fleksibel kalo belum ada anak, dan aku sendiri belum siap2 amat sebenernya untuk hamil dan jadi ibu.. tapi Tuhan kasih lebih awal, berarti aku dianggapNya udh siap kan ya.. amiiiiiiinn..

    Aku alhamdulillah sejak hamil dimudahkan, masih bisa makan enak tapi memang lbh prefer yg berkuah2 seger………. dan indomie 😔, mual cuma sesekali, kulit masih normal kayak sebelum hamil. Worry pasti, tp aku lebih pilih tutup kuping sama omongan orang, percaya sama obsgyn aja, dan cuma baca what to expect when you’re expecting. Soalnya nyoba browsing2 internet dan baca forum2 malah jadi parno sendiri saking banyak do’s and dont’s nya 😅

    Prinsip aku, yg penting akunya hepi. Krn happy mommy, happy baby heheheh

    Like

    1. Benerr aku cuma dengerin org2 yang terpilih haha obgyn, suami n mamah papah lah. Iya baca artikel kalo kebanyakan suka puyeng yah 😂😂. Semangat yaaa, semoga week week ke depannya lancar 😀

      Like

  3. Hai ne.. Selamat ya atas kehamilannya.

    Klo lagi gedeg denger omongan orang lain, ingetin diri sendiri aja kalo setiap kehamilan tuh unik, beda2 tiap orang.. Terus coba latian pernapasan.. Relaksasi.. Klo lagi kesal2, tarik napas panjang, tahan, buang pelan2.. Itu buat biar mastiin juga janin dpt oksigen (katanya)

    Soalnya aku pernah pendarahan, bawaan jadi tegang, jantung deg2, tekanan darah naik, trus pas gitu dikasi denger detak jantung janin, detak jantungnya nggak beraturan, spt memburu. Langsung dimarahin bidan2, disuruh tenang atur nafas, krn kasian janinnya nggak dpt oksigen, makanya jantungnya jd memburu gitu..

    Like

  4. Semoga tetap happy-happy yah Ne, dan semoga kondisi badan dan janin makin kuat pas masuk trimester kedua ini. I think you both will be great parents! Dan ikut seneng ih bacanya Yogas sangat supportif ya 🙂 Tetap berpikir positif, kamu tuh kece dan unik kok, dan selalu jadi inspirasi aku. Iya ini memuji biar kamu senang, tapi beneran juga kok, I think so many people can see your positive vibe and aura 😀 Semoga pregnancy bluesnya berlalu ya, dan bisa enjoy pregnancy lebih lagi 😀

    Thank you udah berbagi cerita ini ^^ ini juga buat future reference aku hahaha kalo nanti hamil

    Like

  5. Hallo, kak rahne! Saya Ibu -nya Rahne Hannah 🙂
    Selamat atas Kehamilannya. Semangat terus! dan sehat sampe hari H nya. Excited!

    Mau share kehamilan saya kemaren. Wkt saya hamil, saya berasa kayak gak sedang hamil. Soalnya kondisi saya Alhamdulilah sama seperti gak lagi hamil. dikantor msh bisa jalan cepat, naik turun tangga. loncat aja yg gak saya lakuin. hihihi….

    Kalau soalnya makanan saya gak ada pantangan, semua masuk ke dalam perut. Hahaha…..

    saya gak pede sama soal penampilan. Berasa gak cantik walaupun org2 bilang cantik *kepedean 😀

    Ada yg bilang klo org hamil pasti manja. padahal saya mau dimanja sama suami tp apa daya malah suami yg manja. Ya sudahlah saya mengalah demi dunia persilatan. hahaha….

    Nikmati Kehamilanmu. walaupun capek tp suatu hari ada perasaan kita sayang banget sama calon anak kita di perut.

    *loves

    Like

  6. Baru buka WordPress lagi nih, Ne, Turut berbahagia atas kehamilan pertamamu. Semoga kalian berdua plus Yogas tetap sehat-sehat saja sampai kelahiran nanti 🙂

    Kamu tuh pake baju apa aja tetep chic, ya. That’s a muse quality not every girl has! LAFFFF!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s