Akhirnya, pindahan!

Biasanya akhir tahun bikin kaleidoskop tahunan, ini bener-bener ga sempet sama sekali karena sibuk pindahan. Yak, tepat di malam tahun baru 2017, akhirnya kami pindahan juga.

Selain karena pas ada long weekend, tapi tanggal pindahan ini sudah diterawang sama kerabat yang Njawani banget atas permintaan romo & ibuku, dalam itungan Jawanya hari Sabtu kemarin itu hari yang baik dilihat dari wetonku & suami, jadi kita harus masuk hari Sabtu, 31 Desember 2016 diantara jam 2 – 4 sore. Jadi deh grabak grubuk, mana kudu bawa air dari rumah lama, tanah ari-ari Trah, lampu teplok, bantal, bubur merah buat syarat. Yah sebagai anak yang baik, kami menuruti, apalagi harapan-harapan dari arti simbol2 itu juga bagus, jadi ya…. ribet? bring it on! Gpp….

Gimana perasaan tinggal di rumah baru yang hasil bangun sendiri? Rasanya…..

.

.

.

surreal.

Saking capeknya hari itu, kita bener-bener sampe ga sempet ‘seneng’, apalagi susternya Trah cuti jadi fullll waktuku hanya buat Trah seorang, sampe ga bisa ikutan acara bakar-bakar jagung dan bikin steak bareng keluarga dan (calon) tetangga di halaman komplek karena kudu standby di sebelah dia terus tiada henti :)).

IMG_8682 2.JPG
bakar bakar di halaman #cohousing bersama tetangga yang juga temen sendiri 

Tapi pas pukul 00:00, suami naik ke kamar, pas Trah juga kebangun karena bunyi-bunyi kembang api. Jadi kita bisa melihat langit yang penuh gemerlap bertiga sambil pelukan. Alhamdulillah, tahun baru, hari baru, di rumah baru bersama orang-orang tersayang. :’)

img_8627
sebenernya ini bukan foto di pergantian taun, tapi foto wefie terakhir di kontrakan. Gpp lah yaaa

Oiya, pindahan ini kita ga pake jasa pindahan kaya Raja Pindah gitu (padahal katanya ada promo & lebih ringkes ya), karena mau ‘mengkaryakan’ orang-orang di kampung deket kontrakan yang dulu, yah, bagi-bagi rejeki buat mereka lah. Pake 2 truk + 2 mobil Uber (di bagasi) =)))

Keadaan rumah masih berantakan, banyak yang belum di-unpacking. Belum ada kitchen set, penerangan di teras juga belom ada (mana komplek #Cohousing Bintaro ini yang nempatin rutin baru 3 terhitung sama aku, jalanan gelap parah). Jadi 2 hari pertama di rumah baru isinya bolak balik ke Mitra 10 dan Ikea.

img_8641
lagi sibuk masang-masang TV
img_8654
Pas Trah udah tidur ngebut ke Ikea berburu cermin & meja makan 

 

Oiya, dengan resmi pindahan ke sini, resmi juga jadi anggota ‘roker’ (rombongan kereta) dari Bintaro. Stasiun terdekat seharusnya sih Pondok Ranji, trus dikasih tau sama temen kalo Stasiun Jurang Mangu lebih enak. Di hari pertama commuting pas pulang coba lewat situ dan …. terpukauuuuuu karena lingkungannya jauuh lebih enak, masih denger suara kali, suara burung, aaahhh brasa romantis2 komik gimana gitu,  langsung Bintaro Xchange pun. Ahhh aku cintaaa ~~~ (#eaaa #padahalbarusehari #belumtertamparrealita) =))

Memulai 2017 dengan banyak yang baru-baru. Semoga betah. Semoga berkah.

Tips Pindahan: 

  • Saat packing barang kelompokkan berdasarkan ruangan yang dituju atau yang nantinya barang2 itu ditempatkan, biar gampang saat unpacking.
  • Aku sempet nyicil beberapa barang sebelumnya, dicicil 2x. Baru deh pas hari H boyong semua yang gede-gede.
  • Apalagi yaa? nanti kalo inget aku akan update lagi deh hehehe..

 

26 thoughts on “Akhirnya, pindahan!

  1. Selamat menempati rumah baru, semoga krasan dan rumahnya berkah yak.
    Samaaaa, dulu saya juga pas pindahan dapet itungan hari + jam dari mertua. Grabak grubuk juga tapi seruuu. Mana pompa airnya belum jalan pula. Malem pertama tidur di sana brasa asing, plus serem pula. Hahaha.
    Ditunggu yak cerita seru seruan di rumah barunya

    Like

  2. Dulu aku waktu pindahan ke rumah baru sama suami juga pake ritualnya. Salah satunya pas masuk rumah harus nyalain kompor 😀
    Selamat menempati rumah baru ya, Kak Rahne. Semoga hari-harinya di rumah baru terasa lebih menyenangkan ^^

    Like

  3. harus kopdar di bintaro xchange kita yah kk..
    mal yang bikin bahagia karena tamannya luassss

    btw, selamat menikmati rumah baru, semoga betah dan bahagia. 😀

    Like

  4. Selamat menempati rumah baru. Kebetulan ortu saya juga masih suka ngitung-itung, tapi hanya berdasar yang paling umum dan sok pede aja. Dari beberapa kali baca buku-buku sih, pindahan di hari-hari yang dimaknai oleh banyak orang (hari besar keagamaan, tahun baru apa saja) mendatangkan banyak rejeki, banyak teman dll. Yang jelas, gampang banget ngingetnya, dan saat mengingat kembali kita akan berefleksi, dan dari refleksi kita akan semakin bersyukur, bukan? Selamat menikmati menghiasi interior rumah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s