Dua Sahabat Saya Tunangan

image

Artasya

Saya mengenal dia sekitar tahun 2009, ketemu di Monas, sebelumnya ga tau sapa cuma saya dikenalin sama mas Ikal  (teman saya dari Malang) yang udah tergabung di grup Hermesian. Setelah itu, kami berkawan, bersahabat, bahkan dia adalah salah satu orang yang menginspirasi saya untuk kemudian membuat puisi, sajak, cerita pendek. Ya, saya harus berterima kasih banget sama Tasya untuk hal ini, oh dia juga yang ngenalin saya ke Zarry Hendrik haha. Kalo ga karena dia, gak ada tuh yang namanya pencintakatazr.tumblr.com dan duet duet tulisan saya di Sadgenic.

Artasya pencinta sejarah Indonesia, dia juga suka sekali dengan dunia pewayangan. Story teller yang baik, sangat baik. Saya suka sekali mendengarkan dia bercerita tentang sejarah daripada guru saya sepanjang SMP – SMA, harusnya mereka belajar dari Artasya (ditoyor guru guru). Tapi bener, cara dia bercerita itu sangat berapi api, mengalir, dan enak aja gitu dengernya, mungkin ini kebawa dari dia yang juga pemain teater. Tak hanya itu dia juga lucu, jago nyanyi, baik. Saya beruntung mengenal Tasya dan terima kasih ya sudah menjadi sahabat saya.

Raesaka

Saya liat wajahnya pertama kali dari BBM Tasya hahaha. Waktu itu Tasya cerita sutradara film pendek yang dia mainin tuh cakep, ya Saka itu maksudnya (btw, Saka … mana nih film pendek itu, pengen nonton XD), saya langsung mengiyakan. (Saya sempet jadi saksi sih beberapa orang yang deket sama Tasya sebelum Saka, emang sutradara sutradara semua gitu hahahaha *digetok) Kepancar deh gimana waktu itu Tasya sedang berbunga bunga. Akhirnya saya ketemu langsung juga ama Saka dan gak lama saya dikabari kalo akhirnya mereka pacaran. Saka orang yang sangat kalem, baik menghanyutkan, tapi kalo ama aku bawaannya ngebully (ini mah semua orang kayaknya -___-).

Tapi Saka ini memang yang paling bisa ngertiin Tasya sejauh yang aku lihat, Tasya yang super sibuk, ada Saka yang siap menjaga dan mendukung.

*aduh kok aku brebes mili sih nulis ini :’) :’)

*oke lanjut

Saka emang suka kasih kejutan. Jarang banget emang liat cowok super romantis dan manis kaya Saka. Adapun kemanisan Saka tuh kaya gini, sebelumnya pernah tuh aku dan temen temen Hermesian ikut heboh bikin film pendek buat ulang tahun Tasya, syuting di Fatahillah, kuburan Belanda. FIlmnya tuh isinya per orang melakukan kebiasaan kebiasaan kecil Tasya, dari suka gigit sedotan, ngaca di mobil sambil benerin rambut, dll deh. Sweet banget. Bikinnya diem diem, dan Saka ini takut banget Tasya tahu atau curiga, Saka bawaannya parno, dia gak bisa bohong jadi takut gitu ama Tasya -____-. Akhirnya pas filmnya jadi di ultah Tasya, dia seneng banget. Ya gimana enggaaa? HAHAHA.

Dua Sahabat Saya Tunangan

Oke, saya langsung skip ke behind the scene kejadian semalam ya. Saat itu Rabu malam Saka menelpon saya,

“Ne, aku mau mau minta tolong nih” 

*DEG*

Ga tau kenapa saat itu saya udah ngerti maksudnya Saka dan gak tahu kenapa saya yang gemeteran (berasa dilamar hahahajleb)

“Bentar bentar, kayaknya aku tahu deh kamu mau ngomong apa”, sambil gemeteran.

“Haha apaa? Gini, aku kan mau melamar Tasya hari Minggu”

“TUUUUH KAAAN TUH KAAAAAN TUH KAAAAN AAAAAAAKKK”, dan saya yang nangis bahagia sambil guling guling di karpet kostan

“Loh loh loh, Ne. Kok kamu yang nangis siiih? Hahaha”

“Iyaaa terharuuuuu, seneeeeeng”, lanjut mewek

“Iya aku kan mau melamar Tasya, hari Minggu, aku minta tolong Ne, aku mau ngelamar Tasya di Monas, tapi gimana ceritanya ya, enaknya ketemuan dulu sih at least sama kamu. Besok aku ke kantor kamu ya”

“Okee”.

Klik. Telpon ditutup.

Dan saya masih mewek.

Keesokan harinya, kamis sore, Saka datang. Intinya dia ingin melamar Tasya di Monas karena Tasya sangat suka sekali dengan tempat itu (saya aja ketemuan ama dia di Monas) tanggal lahir dia & tanggal dibukanya Monas untuk umum itu sama, nanti dia akan bawa keliling keliling dan dia minta bantuan saya untuk menyiapkan sekitar 15 orang teman dan sahabat untuk berkumpul di lokasi air mancur di Monas, dan kemudian ada pengamen pesenan Saka (yang didatangkan dari Roti Bakar Edi) yang punya histori di awal awal mereka jadian. Pengamen itu akan ngamen di lokasi dan kita muncul membawa tulisan

” W I L L  Y O U  M A R R Y  M E”

disambung dengan tulisan

“P L E A S E  D O N T  S A Y  N O”.

Berhubung Saka orangnya ga bisa bohong dan takut curiga, jadilah dia minta tolong buat saya dan Abdi menjadi seksi sibuk acara ini.

(POKOKNYA GAK MAU TAU, NTAR KALO PACAR AKU SAPAPUN ITU MAU NGLAMAR AKU, SAKA KUDU BALIK BANTUIN *pamrih* *apeu* #abaikan)

Oke yang saya lakukan saat itu (sambil lembur kerjaan) menghubungi para sahabat dan handai taulan. Waktu tinggal dikit, belom briefing. Hubungi teman teman lewat segala bentuk komunikasi digital. Terkumpullah : Aul & Gladys (yang juga jadi sie sibuk sebelumnya untuk urusan perpengamenan), Triska, Endi, Galuh, Emmy, Dudu, Artos, Teddy & +1 nya, Ikal, Dwikaputra, Poeti Fatima, Alex.

Nah tinggal masalah tulisan nih, berhubung saya & Abdi ini suka lembur, jadilah kita baru sempet ke Benhil dan nyari percetakan yang bisa desain hari Sabtu malam. Ternyata udah ga banyak tempat yang nyediain design di tempat ya, akhirnya tapi nemu “Bintang Persada” di Benhil (just in case kalo kalian ada yang mau bikin apapun yang urgent).

Saya memutuskan untuk bikin tulisan “Will you marry me” pake spanduk, sementara “Please dont say no” nya diprint per huruf dan dipegang per anak.  Oke, it’s all set. Semua udah siap. Hari Minggu siang siap diambil.

Masalahnya ……. kita belom reherseal! Mana tempatnya di Monas lagi, yang ada salah salah takut beda lokasi, Saka & Tasya dimanaaa…. kita dimanaaa. Minggu siang aku, Abdi, Saka ketemuan dan kita menuju Monas untuk reherseal. Udah nih semua udah well planned. Nanti Tasya akan ditutup matanya, pengamen pesenan dari Roti Bakar Edi dateng, kita akan membawa spanduk tulisan & huruf – huruf tadi saat Tasya membuka mata dilatari dengan air mancur yang ada di Monas. Udah deh, semua udah bereees. Siap beraksi.

Cuma ada satu pertanyaan:

“Sak, kalo ujan gimana?”, tanya saya

“Nah itu dia ne, aku takutnya tuh ya kalo gak hujan, eeeh ada yang lagi lamaran juga di sini. Awkward banget, gimana dooong”

“Ya gak mungkiin laaaaah, adoooh udah deh ini kalo ujan gimanaaa?”

Aduh gimana ya (udah pusing bikin plan B), tetep aja ya, Ne berjalan. Ujan ujan gpp deh”

“OK (dalem hati mikir, mudah2an ini anak anak mauuuuuu ujan ujan)”

Hari Minggu, 3 Maret Pukul 18.00

Kita tim sukses janjian dulu di Starbucks Gambir, di situ juga si Emmy & Dudu lagi sibuk cari Confetti dan kembang api karena aku lupa beli. Sambil nunggu pengamen yang sedang dijemput Aul & Gladys. Udah di briefing semua. Jalanlah kita ke lokasi air mancur.

Sesampainya di sana, kita berimprovisasi, salah satunya masang2in kembang api di kawat kawat air mancur. Jadi pas Tasya buka mata, agak meriah lah gitu (soalnya tempatnya agak gelap).

Udah nih, tinggal nunggu pengamen aja. Udah tuh, waktu menunjukkan jam 8 an lewat gitu. Udah latihan juga a.k.a reherseal di depan air mancur.

image

Namun kemudian ……

H U J A N D E R A S

Kyaaaaa kita lari lari kaya anak ayam diusir usir, gak ada tempat berteduh. Tapi akhirnya nemu toilet. Jadilah kita berteduh di sana. Tulisan “Please Don’t Say No” nya udah keburu agak lepek, hadeeuh. Belom lagi baju kita yang dress codenya emang putih ….. udah pada nyeplak semua T_T. Doa kita saat itu adalah, hujan cepat reda. Karena ga ada plan lain >.<. Saka masih ama Tasya di Cafe Batavia. Hujan semakin deras dan gak ada tanda tanda mau reda. Kyaaaa. Bingung. Mau gak mau kita harus ganti plan. Gak mungkin banget rencana berjalan dengan hujan yang sedemikian derasnya.

Pop up in my mind adalah pindah ke Jaya Pub. Ga tau kenapa, saya sih suka tempat itu, tapi Tasya & Saka ga punya sejarah di sana … tapi gimana lagiii? Saya udah pusing banget karena situasi dan rencana tidak berjalan di arah yang sama. Kayak P20 dan 640. *halah* Puti menelpon managernya, booking tempat dan minta ijin mau ada proses melamar di sana, dibolehin. Segeralah kita beranjak dari toilet di Monas itu …. tapi …… gimana cara ke sana, anak anak pada parkir di Gambir, payung cuma 2. Walhasil, spanduk tulisan “Will You Marry Me” dibuka dan dipake buat jadi payung 5 orang. Jadi kaya barongsai gituuu…

Hujan makin deras. Kita semua udah mencar mencar karena hujan, pokoknya kita ketemuan di Jaya Pub.  Tibalah di Jaya Pub, spacenya mengecil. Kita bingung menentukan blocking. Spanduk di mana. Anak anak yang bawa huruf gimana? Pengamen main di mana? Soalnya saat itu lagi ada homeband yang manggung. Saya udah bingung ga bisa mikir, darah rendah saya kambuh, kliyengan. Saka posisinya saat itu lagi mengulur waktu dengan keliling-keliling entah ke mana. Kita minta, pokoknya dari sekarang Tasya matanya udah ditutup.

Setelah gonta ganti blocking, in last minutes Abdi mengutarakan plan yang boljug (boleh juga), kan Jaya Pub di lantai dua. Jadi anak anak yang bawa tulisan Please Dont Say No yang akan berdiri di tiap anak tangga sambil nutupin muka pake huruf itu menyambut Tasya, biar dia penasaran ada apaan, lalu saat pintu Jaya Pub dibuka, pengamen sudah di panggung untuk menyanyi dan ada aku + Abdi yang membuka spanduk “Will You Marry Me”. :’D :’D

Tasya datang … dan seperti yang diduga. Dia udah gemeteran nangis dari liat huruf huruf di tangga, dan pas pintu Jaya Pub dibuka …. dia kaget melihat tulisan spanduk. Saka menunduk dan MENGELUARKAN CINCIN!

AND THEN SHE SAID YES!

Aku megang spanduk sambil gemeteran dan gak kuat untuk gak ikut terharu serta menangis. Seluruh pengunjung juga ikut heboh, tepuk tangan, dan bersorak bahagia. Manager Jaya Pub sampe bilang ke aku dia merinding. Aaaaah suasana saat itu sangat menyenangkan, hangat, love is in the air. :’D :’D

Huhuhuw. Saya senaaaaang sekali. Saya jalan menuju Tasya dari arah panggung Jaya Pub dari megang spanduk itu dan meluk dia kenceng.

Dilamar, adalah mimpi dari setiap perempuan, dan dengan cara yang manis serta surprise seperti ini, saya kebayang banget bahagianya kaya gimana. Saya senang Tasya & Saka saling menemukan, menjaga dan saling mendukung.

(aduh mewek lagi nulis ini)

Saya adalah saksi, cinta yang terus lahir setiap hari dari mereka. Saya ga sabar menunggu datangnya hari pernikahan mereka dan saya akan terus menjadi sahabat yang selalu mendoakan kebahagiaan mereka.

Congratulation Artasya & Saka.

Isilah bejana waktu kalian dengan tawa, sukacita, cinta, mimpi dan juga doa. We love you :* :*

image

image

image

NB: Btw entah kenapa saya malah bersyukur malam itu hujan deras turun, karena tempat Jaya Pub dan momen saat itu lebih berkesan, lebih romantis daripada di Monas. Benar ternyata, ketika rencana yang sudah disiapkan tidak berjalan dengan baik, di tengah stress dan kepusingan, Tuhan menyiapkan yang lebih baik :’

Ini ada chirpstory dari Chiko tentang dari sudut pandang Saka : http://chirpstory.com/li/58332

3 thoughts on “Dua Sahabat Saya Tunangan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s