Pencarian Stroller Ringan

Kalo biasanya pencarian stroller nih suka dipusingin pas hamil, nah aku justru setelah Trah lahir. Awalnya kita mau ‘hemat’ gitu dan pake aja stroller lungsuran dari kakak ipar.

IMG_2466.jpg
Merknya Peg Perego Easy Drive

Setelah dipake beberapa kali dan jalan ke mall/ RS gitu aku merasa ada yang aneh. LOH KOK STROLLER INI GAK ADA KANOPINYA YA? :)))) ternyata kakak ipar lupa ngasih kanopinya (foto di atas pas udah ketemu bagian atasnya hahaha), trus pas kita pasang kok kayanya ada part yang masih “missing” gitu, pun beratnya sekita 12 kg yang mana bikin aku ga bisa angkat sendirian. Tadinya mau bertahan aja dengan stroller itu lah wong masih bisa dipake, cuma lama lama aku diliputi kegundahan untuk beli stroller baru, karena:

  1. Ada suara di kepala dan hati yang bilang “masa buat anak pertama gini siiiihhh, seadanya banget, trus part-partnya ada yang ga jelas ada dimana… kasimaaan huhuhu
  2. Saat 3 bulan cuti lahiran dan hanya berdua ama Trah, kadang pengen banget jalan ke Mall deket rumah berdua sambil bawa stroller, biar dianya ga cape digendong mulu gitu. Nah aku ga bisa nih bawa stroller ini sendirian dengan berat 10 kg lebih, sambil bawa baby lagi, belom bawa tas bayi. Bisa sih dibawain ama driver taksi/ uber, tapi ngebayanginnya aja udah rempong, NO! Mending nunggu bapake pulang aja kalo emang mau jalan-jalan sambil bawa stroller.
  3. Kalo jalan berdua suami cuma bawa gendongan, saat-saat makan di restoran ga bisa barengan lagi, kudu gantian. Kecuali kalo dapet kursi yang kaya sofa gitu baru bs ditaro.
  4. Pernah lagi di Kemang Village, kita lagi bawa stroller dan kita mau ke area Mall dari arah tempat taksi, di situ ada batas-batas penghalang biar trolley supermarket ga masuk ke area itu. Liat pasangan2 lain yang bawa stroller bisa melewati batas-batas itu dengan anggun dan gemulainya, giliran aku mau lewat ama strollernya…. NYANGKUTT BOOOKKKK, jadi tengsin dah hahaha, karena body strollernya bulky.

Nah, poin poin di atas nih cukup membulatkan tekad aku membuat untuk hunting stroller baru. YAY! Nah, karena udah ngerasain stroller yang berat banget, kali ini aku mau yang ringan (kalo bisa beratnya kurang dari 6kg), manuver belok-beloknya enak, bisa dibuka dan ditutup dengan 1 tangan, bisa dipake sampai berat 20 kg (standar stroller pada umumnya).

Setelah googling sana sini, aku naksir ama 3 stroller berikut:

APRICA KAROON | BABY STYLE OYSTER LIGHT & MOVE |  JIMMY JETTE

Ketiganya memenuhi semua poin-poin yang aku inginkan, berat stroller hanya 3,6 – 5 kg saja. Beberapa orang merasa stroller ringan itu ringkih, tapi menurutku sih dengan harga stroller yang rangenya 3 – 4,5 jutaan ini pastinya udah paten lah yaaaa barangnya, udah dites dulu sih harusnya sebelum diproduksi.

Nah, mau beli stroller yang mana diantara ketiga ini juga binguuuung butuh berhari hari buat memutuskan. Abis gimana ya, investasi buat anak gitu hahaha. Akhirnya, kita memutuskan buat beli……

IMG_3479

JIMMY JETTE STROLLER

http://www.jette-stroller.id/

Kenapa?

.

.

.

.

Karena lagi sale di Toys Kingdom HAHAHAHAHA. Ga juga ding, selain itu juga karena warnanya hitam dan netral, kalo yang lain itu warna-warni banget, sementara baju aku & Miku rata rata ga warna warni, biar pas gitu matchingin outfitnya *alah*.

HOREEE. Stroller baruuuuuuu! Ini penampakannya di pemakaian harian kita 🙂

Strolling around the neighborhood. Pas jemur-jemur Trah

IMG_3726
Tsaah dibuat hitam putih sehingga tampak dramatis

So far, hepi banget punya stroller Jimmy Jette ini, tapi ada beberapa hal yang mungkin perlu diketahui.

  • Pegangan strollernya agak rendah untuk postur tubuh aku (163 cm) & suami (aduh dia berapa ya? 180 cm kalo ga salah), jadi kita musti agak bungkuk dikiiiitt saat mendorongnya. Coba kalo dia agak tinggi 5 cm, atau bisa dinaik-turunin, pasti lebih nyaman lagi.
  • Saat kita memposisikan pegangan menghadap bayi, agak sedikit susah belok-beloknya, tapi not a big deal juga sih karena toh strollernya ringan, angkat dikit dan ‘menggokin’ juga udah beres.
  • Karena stroller ringan, beda dengan stroller sebelumnya yang berat, bulky dan nampak tangguh. Gak bisa digantungin banyak kantong2 belanjaan atau tas, aku juga khawatir jomplang sih nanti kalo berat-berat. Jadi enakan pake tas bayi yang berbentuk ransel kaya gini.
IMG_3398
Diaper bag by Okiedog Indonesia
  • Well, sekarang Trah baru 4,5 bulan, dan karena tergolong baby bongsor karena panjang dia 68 cm dan beratnya 7,5 kg, bisa dibilang lebar ‘pad’nya tidak selebar stroller aku sebelumnya, sehingga nampak sempit. Semoga masih cukup cukup aja yaaa sampai dia gedean nanti :))))
  • Kalo didorong di aspal yang tidak rata, rodanya ga se-smooth stroller sebelumnya, tapi kalo di lantai atau mall gitu sih mulus mulus aja.
  • Meringkas strollernya cukup dengan satu tangan, tapi masih panjang dan ga bisa dilipet jadi kecil/ berupa tas kaya Pockit atau Babyzen Yoyo (?). Ga tau deh apa sroller ini bisa dibawa-bawa saat traveling dengan pesawat .

Hmm apa lagi ya? Udah sih. Memilih stroller emang sesuai kebutuhan, apalagi kadang milihnya juga disesuaikan budget yaaa. Berikut ada video “Stroller Hack” yang aku dapet di youtube, mungkin bisa jadi ide buat buibuk 😀

Thank you for reading!

*melenggang melewati pembatas trolley di Kemang Village dengan anggun dan mempesona*

XOXOXO

Screen Shot 2016-01-06 at 3.27.06 PM

 

 

4 thoughts on “Pencarian Stroller Ringan

  1. Hai mba Rahne, kebetulan aku lg cari stroller dan liat reviewnya Jette Jimmy ini. Sekarang kan Trah udah gede, sempit gak padnya? I mean, kira2 bisa long lasting dipake sampe anak umur diatas 3thn gak ya? Soalnya kayak Aprica Karoon, ponakanku yg umur 3thn udah merasa sempit dan gak nyaman. Berarti kan usia pakainya gak bisa lama gitu. Thx ya 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s