Flashback Preparation #RahneGoesToEurope Trip

Okay, sesuai janji saya akan menjabarkan detail persiapan dan cerita perjalanan saya ke Europe selama 21 hari, tapi akan dibagi-bagi ke beberapa postingan ya karena banyak bangeeeeet yang mau dishare. Untuk awalnya, ini adalah persiapan-persiapan yang saya lakukan kemarin.

Tiket Penerbangan

Terus terang, saya impulsif waktu beli tiket ke Eropa ini. Semua gara gara liat tweet @kartupos di sekitar akhir tahun 2013, katanya Qatar Airways sedang diskon. Minta tolong Kenny mencarikan tiket murah dengan destinasi terserah dia (karena saat itu saya bingung dan takut harga jadi mahal lagi, jadi terserah dia aja lah XD), terbelilah itu tiket Jakarta – Paris; Roma – Jakarta. Kemarin dapet harga sekitar $ 956, untuk penerbangan di bulan Mei 2014.

Saya akan share beberapa cerita seputar impulsifitas beli tiket jauh hari sebelum keberangkatan.

  • Sama seperti #JapanTrip yang saya beli satu tahun sebelum keberangkatan, kalo beli tiket jauh hari (+- 6 bulan) itu masih ada waktu buat nambah-nambahin tabungan. Cuma dengan impulsifitas itu, yang harus dipikirin adalah: cuti dapet apa engga ntar? masih ada kemungkinan hal-hal urgent sebelum keberangkatan dan berbagai hal hal lain yang bisa membatalkan rencana kaya sakit/ tugas kantor/ nikah/ dll. Saran: beli yang bisa direfund, tapi kadang kalo tiket promo ga bisa direfund :(. Tapi kalo pake sistem kaya saya yang “Insya Allah bisa lah” saya beli tiket non refundable sih hehe.
  • Eropa itu gede! Salah satu kekurangan dari Euro Trip  kemarin, saya ga nyusun mau ke kota kota mana aja sebelumnya, baru ngikut setelah tiket terbeli. Ada baiknya nyusun mau ke kota kota mana supaya dapet alur yang oke dari pergi sampai pulang, tentukan mau fokus di Eropa Utara/Barat/Timur/Selatan. Kalo bisa sih sealur/serute gitu supaya enak. Kemarin saya pengen ke Barcelona (agak menceng dikit ke bawah), jadi agak sedikit muter muter. Kalo saya ga impulsif, mending kemarin saya Jakarta – Paris; Barcelona – Jakarta hehe…  atau ya ga ke Barcelona sekalian, kenapa? Nanti akan terjawab di harga tiket antar kota ya ^ ^.

Tiket Antar Kota

Setelah menentukan kota kota mana saja yang ingin dikunjungi, mulai deh cari transportasi antar kota/ negara tersebut. Ini rute saya selama di Eropa: Paris – Amsterdam – Prague – Barcelona – Rome.

Sebenernya nih ya, ada Eurail Pass, tiket terusan yang  bisa dipakai untuk naik kereta apapun dan ke manapun ke negara-negara di Uni Eropa. Ga harus antre beli tiket di setiap stasiun gitu. Cuma karena rute kita agak ada yang melenceng yang mulanya dari sebelah utara (yakni Barcelona), jadi kita ga pake tiket kereta ini. Kalo mau coba pake, silakan cari tau di websitenya ya, ada Global Pass atau Regional Pass, mau berapa negara dalam kurun waktu berapa hari? Harga dari 2,8 – 4,5 juta.

Kemarin, ini yang saya gunakan:

Paris – Amsterdam

Screen Shot 2014-06-05 at 7.37.57 PM

Saya pake kereta Thalys. Ada colokan, ada internet (untuk yang sit di kelas 1). Lama perjalanan : 3 jam. Price: 50 Euro (untuk sit kelas 2)

Amsterdam – Prague

Screen Shot 2014-06-05 at 7.45.56 PM

Saya pake kereta Bahn. Karena overnight train, saya milih tiket untuk yang 6 bed/ cabin. Lama perjalanan: 14,5 jam. Price: 69 Euro. Pertama kali naik kereta yang pake kasur, jadi pengalaman gitu, lagian capek juga semalaman kalo duduk. Kalo mau yang per kabin buat 2 orang juga ada, tapi lebih mahal. Kaya film The Darjeeling Limited gitu kali ya.

Sebenernya ada cerita kurang menyenangkan gitu di kereta ini, karena kita salah gerbong. Selanjutnya bisa baca di blog Joni ini ya

Prague – Barcelona

Vueling. Sebenernya penerbangan di Eropa ini kadang lebih murah dari kereta. Namuuuuun, trickynya, ga boleh bawa bagasi. Jadi ya, karena ditambahin bagasi jatuhnya jadi mahal. Price: 98 Euro/ orang. 

NB: Oiya penerbangan gini itu agak strict di koper bagasi (ga boleh lebih dari 23 kg) & hand luggage (ga boleh lebih dari 7 kg & ukuran ga boleh besar)

Barcelona – Rome

Vueling. Price: 55 Euro/ orang.

Itulah tadi yang saya bilang, kalo bisa rutenya yang enak & runut. Jadi biar ga bolak balik pake flight  Vueling kaya saya 🙂 #Tips #SelamatkanTabunganmu

Persiapan Akomodasi

Setelah tiket terbeli & sudah menentukan kota kota mana saja yang mau dikunjungi, segera mencari tempat menginap. Biasanya saya pake hostel, namun kali ini saya mencoba menggunakan AirBnB (dan Couchsurfing). AirBnB itu adalah penyewaan apartemen/rumah antar pengguna. Keuntungannya, kita bisa atur budget, kadang bisa jadi lebih murah karena bisa dapet whole apartment untuk diri sendiri atau ramean ama temen/ keluarga. Untuk penginapan, saya ngebudgetin 25 Euro, karena kemarin berdua jadi saya cari AirBnB yang 50 Euro/ night. Berikut adalah listing yang saya gunakan selama #RahneGoesToEurope Trip.

AirBnB Paris :

Screen Shot 2014-06-05 at 6.09.44 PM

Di Paris mahaaal, jadi dengan harga segitu dapet apartment yang kecil. Cuma karena aku juga ga ribet yah, cukup aja lah kalo buat tidur. Tapi enak sih, aku suka banget sama tempatnya. Yang punya namanya Aude, dia textile designer gitu. Ruangannya banyak printilan menyenangkan.

Price: Rp. 806.922/ Night

Couchsurfing Amsterdam

Defickry's place
Defickry’s place

Di kota ini, saya Couchsurfing. Couchsurfing itu adalah komunitas yang mempertemukan traveler dengan penduduk lokal. Sebenernya kurang lebih sama kaya AirBnB, tapi kalo Couchsurfing ini lebih sederhana (kadang mungkin menawarkan sofa) dengan fasilitas yang agak terbatas, namun gratis. Enak kaaaaan? 😀 kalo kalian gak bawa barang yang ribet gitu, Couchsurfingan aja. Tapi kamu juga harus terbuka sama orang baru yang bakal ‘nebengin’ kamu. Selama di Amsterdam aku couchsurfing-an di tempat Defickry, dia lagi kuliah di sana. Nah kalo kalian mau ke sana, udah di tempat dia ajaaa, orangnya baik bangeet =)).

Price: Rp. 0. –  (tapi biasanya kita kalo dateng barter ama sesuatu, traktir makan/ kasih souvenir)

AirBnB Prague

Screen Shot 2014-06-05 at 6.51.27 PM

Di Prague, ternyata dapet yang 1 apartment! Tempatnya lucu lagi. Ada dapur, bathtub (alhamdulillah), sama kasur yang enak! Lokasinya deket sama halte Trem, tapi gak ada liftnya dan apartment ini di lantai 4! :)) ~ lumayan lah kemarin gotong2 kopernya, lumayan pengganti fitness. So far, tempat ini adalah salah satu tempat terbaik pas nginep.

Price: Rp564.845/ night

AirBnB Barcelona

photo (2)

Di Barcelona, kita dapet tempat yang strategis. Deket ama Las Ramblas & Gothic Quarter. Dia juga punya peliharaan 2 kucing. Lucuuuuk kucingnya gemes. Di sini ada fasilitas lift, jadi ga kuwatir gotong-gotong koper haha. Mbak Host di Barcelona; Monica ini orangnya orangnya sehat banget, dia barang-barangnya organik, furniture yang bekas pakai. Di malam terakhir dia masakin kita. Nice person sekali 😀

Price: Rp484.153/ Night

AirBnB Rome

Screen Shot 2014-06-05 at 7.09.00 PM

Di Rome, kita dapet private room. Enak juga tempatnya luas. Lokasi sih emang paling ujuuuuuung di Roma, istilahnya kalo pake Metro, berhentinya di stasiun paling akhir. Tapi karena sistem transportasi di sana tuh enak & cepet yah, jadi mau ke pusat kota juga 20 menit nyampe.

Price: Rp 484.153/ Night

Itu adalah daftar-daftar penginapan yang saya pakai. Tips dalam memilih tempat menginap dari saya:

  • Lokasi menentukan prestasi: pilih yang deket dari halte/ station metro. Karena kadang kita kalo udah jalan jalan seharian, pengennya tuh cepet sampe kasur. Kan enak kalo turun dari pemberhentian terakhir, jalan cuma ga sampe 5 menit udah sampe tempat menginap
  • Pilih juga lokasi yang aman. Di Paris juga ternyata ada tempat-tempat yang dihindari. Kalo mau traveling kemanapun, coba search “safe places to stay in …..” & “dangerous place in ….”, yah buat jaga jaga aja sih ^ ^
  • Kalo kamu memutuskan make AirBnB, perhatiin detail fasilitas yah dari mulai ada lift engga, internet, dll.

Nah price di atas tuh saya bagi dua orang (karena ama temen, kalo kalian trip 3 atau 4 orang, bisa dibagi2 juga kan). Silakan kalo mau pake AirBnB atau Couchsurfing, bisa diatur budgetnya dikalikan berapa hari kalian mau berlibur di kota-kota tujuan.

Kalo belum punya dan berencana make AirBnB silakan daftar pake link www.airbnb.com/c/rputri karena bisa dapet $25 diskon, lumayaaan  😀

Segitu dulu deh ya, semoga dari pemaparan blak blakan saya di atas kalian bisa mengira ngira. Dari mau traveling ke Eropa berapa hari, di mana aja, dan pengeluaran yang dibutuhkan. Semoga membantu ya. Kalo ada pertanyaan, silakan dilayangkan di comment, sebisa mungkin saya menjawab.

Special thanks to @Kartupos yang membantu segala pembookingan hal hal di atas 😀

31 thoughts on “Flashback Preparation #RahneGoesToEurope Trip

    1. Hai mas Rodin, iyaa kemarin pas kita masih di Rome dapet email dari Bahn, jadi rupanya pasangan dari Prage itu nampaknya mengadukan ke Bahn, mereka akhirnya minta maap lewat emailnya 😀

      Like

  1. Mau nanya soal pembuatan visanya, Kak. Bikinnya itu urus sendiri atau lewat travel agent?
    Lalu di kedutaan apa? Sempat diwawancara ga?
    Persyaratan yg aneh/agak susahnya yg apa aja (selain standar requirements tentunya)? Perlu surat sponsor atau apa gitu kira2?
    Thank you 🙂

    Like

  2. Wah maap, baru ngeh kalo udah ada penjelasan soal visa di tulisan sebelumnya 😁
    Ternyata urus sendiri dan harus susun itinerary yah? Padahal rencananya saya mau nyantai tanpa iten pula nih. Karena bakal 36 hari di sananya. Kudu booking2 dulu segala yah brarti 😦

    Like

    1. Halo, iyah harus ada itn sih. Paling ga bookingan aja, tapi ga pelru dibayar dulu, gitu juga gpp kataya. Yang penting mau di mana dan ke mana selama di Europe 😀

      Like

  3. Hallo kak, seneng banget baca tulisan-tulisan kakak disini, hehe mau tanya kak kan di persyaratan schengen tertulis butuh konfirmasi hotel yang akan kita tempati nantinya, kalo pake airbnb atau couchsurfing nanti apa si hostnya akan kasih kita confirmation letter? atau gimana ya kak? thank you 🙂

    Like

  4. Kak rahne, itu yang di barcelona link nya nggak bisa di klik. Boleh tau nama Airbnb nya? Atau kalo boleh minta link ke page home nya yang ditempatin itu. Thank you very much..

    Like

    1. Wah iya aku klik udah ga ada, mungkin orangnya ngehapus atau ga jadi listing AirbNB lagi. Kemarin di Rambla del Raval, 13 Piso 4º 2ª, Barcelona, Cataluña 08001, Spain. Home With Heart: Wood, Sun & Sea nama listingnya.

      Like

  5. Hai Rahne,
    Seneng deh baca blognya. Lengkap dari persiapan ke yurep sampe wedding. Semua masih mimpi tapi diaminkan boleh lah yah. :))
    Mau nanya nih.. Barusan cek2 AirBnB. Harga yg tercantum itu belum nett yah? Soalnya ada biaya tamu setelah tamu pertama dan biaya kebersihan segala. Biaya kebersihan itu maksudnya gimana sih boleh tau? Nah yg kamu cantumin di atas itu apa udah termasuk biaya kebersihan kah? Thanks yah.. 🙂

    Like

    1. Wah makasih intan udah baca beberapa postingannya ^^

      Nah untuk airbnb emang kudu jeli, jadi pemilik airbnb suka beda beda gitu. Ada yang minta jaminan, ada yang minta biaya kebersihan. Biasanya semuanya keluar langsung setelah kamu booked tanggalnya 😀 semoga membantu ya

      Like

  6. Waah seru sekali cerita tour Eropa-nya… kapan yaah bisa begitu, hoho. mimpi
    Semakin terinspirasi baca tulisan-tulisan mbak, bisa buat afirmasi, semoga suatu saat nanti bisa nyusul… Sukses selalu mbak 🙂
    salam…

    Like

  7. baru dpt link ini dr temen
    trus ngebandingin harga tiket di cerita ini ama yg baru kuliat
    ini ngeliat tiket KUL-amsterdam dan paris-sin itu cm $598 by qatar airways dan kemudian galau segalau2nya
    pengen banget langsung beli alias impulsif gt tp tp gak ada temen hiks
    soon, yurop im coming 😦

    Like

      1. aahhh tiddakkk kakak hiks jangan semakin mendukungku #loh 😀
        nunggu deh hold dulu 😦 abis temennya gak ada sih
        gak ada rencana kesana lagi kah? :p malah nawarin
        soalnya kayanya itu harga flat, bbrp tanggal yg kucoba sampai tahun depan harganya tetep segitu 😀

        Like

    1. Maaf ikut nyamber, cuma mau sekedar sharing kalo tahun lalu saya traveling ke Eropa selama 37 hari sendirian saja. Total ke 12 kota dan 9 negara. Semuanya lancar dan asik2 saja kok walaupun sendirian 🙂
      Karena di perjalanannya bakal ketemu orang2 baru yg bisa jadi teman ngobrol 😊
      Buat Mbak Galuh, itu harga tiketnya amat sangat murah lho! Sayang banget kan kalo dilewatkan hanya karena tidak ada teman. Female solo traveling itu juga mengasikkan buat melatih kemandirian kita kok 😀

      Like

      1. aduh aduh aduh ini malah ada kompor yang lain
        jangan, jangan panas2in aku hiks hiks 😀 selama ini emang gak pernah sendiri, ya at least ber2
        tambah galau jadinya huhuuu gpp tahan diri dl sebentar deh tunggu sampai tengah tahun depan
        rencana sih pengen berangkat late summer atau early autumn tahun depan, sekalian ngumpulin uang dan cari waktu yg pas, ama cuti dan acara lainnya maksudnya
        doakan aja semoga segera punya pengalaman pergi ke eropa
        makasih semuanya, salam kenal kiss kiss

        Like

  8. Rahne, thanks postingannya ngebantu bgt aku msh bingung nyusun itn n apply visa lewat prancis atau italy, katanya italy tabungan kudu 50jt nah kl lewat kedutaan prancis berapa ya ? Trus kl dr amsterdam mau ke colmar n annecy trus lanjut ke italy naik apa aja ? Apakah tiketkereta hrs dilampirin juga ? Tq rahne

    Like

    1. Setau aku mau apply lwt negara manapun, minimal di tabungan kita tuh harus mencukupi biaya harian X lama kita tinggal. Misal biaya hidup 1 hari di Paris 50 euro untuk transportasi n makan (di luar penginapan) nah kalo di Paris misal 10 hari, ya minimal di tabungan ada 5×10= 500 euro atau lebih biar aman. Googling aja biaya harian kota x.

      Kalo dari Ams mau ke kota2 lain terus terang ga ada pengalaman, taunya waktu itu cuma ke Prague dan pake kereta Bahn.

      Yup, tiket kereta, bookingan hotel/ couchsurfing kalo bs semua dilampirkan.

      Like

  9. hallo mba rahne :), saya plan november besok utk solo trip ke paris dan sekitarnya, mengenai pengurusan visa lancarkah utk pengajuan visanya? (krn pergi sendirian), dan aman gk mba utk perempuan jalan sendirian di paris dan sekitarnya?. plannya pengen ikut nyontek rutenya mba rahne. 🙂

    Like

    1. Halo, u/ pengajuan visa selama itinerary udah ada, tempat menginap sudah jelas dll sih insya allah lancar. Untuk solo traveling, dimanapun ttp harus hati2. Kmrn aja berdua tp temen hampir kecopetan di Paris. Di sana jg byk pendatang jd ttp kudu waspada 🙂 ati ati yaa

      Like

  10. Halo, aku mau tanya soal pengajuan Visanya. Soalnya itu kan ada yg pake Couchsurfing ya, terus dari hostnya harus bikin surat atau gimana? Soalnya kan kalo aku baca yang dibagian pembuatan visa, harus ada bukti booking hotel ya? Thank youu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s