Bridegenic Story: Serah Serah Bergembira

“Jadi gimana perasaannya jadi bridezilla?”

*sodorin mic ke cermin*

Esumpaaah yaaa Masya Allaaaaah, hectic hectic heboooh gitu. Ajegile. Awalnya sih pusing pusing menyenangkan yaa …..

Jadi beberapa bulan belakangan ini segala persiapan dikerjakan sendiri (dan juga minta bantuan saudara + temen-temen sih), karena acaranya pengen sederhana jadi masih belom kepikiran pake WO gitu. Cuma karena mungkin ini numpuk ama load kerjaan yang menerpa tiada henti, sempet breakdown juga nih aku, nangis-nangis ga jelas karena ngerasa capek dan kaya dikejar-kejar waktu. Aku jadi lebih sensitif, agak jadi gampang bingungan & mudah nangis. Ada drama ini itu yang bikin pusing-pusing gemes nyetressin akhir-akhir ini :))

Rupanya aku pengen segalanya jadi perfect, makanya aku jadi kebeban banget sama perasaan ini.

Pernikahan adalah salah satu hal yang diimpikan, aku sudah punya bayangan sendiri pernikahan yang kaya gimana yang aku pengenin dari dulu. Nah sekarang ini adalah saat dimana aku harus menuangkannya dari konsep menuju realita. Dan ini ternyata tidak semudah memimpikannya. Ada banyak sekali pertimbangan, seperti faktor budget, faktor keinginan keluarga, dan lain lain. Di saat inilah aku harus berkompromi …. kebesaran hati dan juga mental semakin diasah di sini. Syukuuuur ini si patjar bisa banget nenangin aku supaya kita bisa cari jalan keluar yang terbaik buat bersama-sama. I love him even more day by day :’D

“Nikah itu yang terpenting adalah akad & mahar. Yang penting itu dulu. Yang lainnya adalah pemanis namun tidak perlu menjadikannya masalah karena kurang ini itu”

 

Kalo lagi pusing, jadi inget quote di atas. Bismillah and everything will be okay 🙂

Wedding Progress 

KUA: Udah mendaftar. Anyway sekarang biaya pendaftaran tidak lagi 30.000 lho, ada peraturan terbaru biayanya jadi Rp. 600.000.

Venue: Alhamdulillah tempat sudah dapat. Aku merasa ini keajaiban alam karena kalo di Jakarta ini mau pesen gedung aja kudu booked dari taun lalu masaaaaa. Catering juga sekalian dari tempat sini.

Dokumentasi Pre Wed  : Menodong temen-temen untuk bantuin foto foto aja trus edit edit sendiri. Hihi.

Dekorasi: Tadinya bingung, kalo pake vendor luar kena charge 30%. TIGA PULUH PERSEN! Busyet ga? Mana ini pertama kali si venue memperbolehkan vendor dari luar, jadi rulesnya masih belom jelas ini itu. Cuma karena aku udah beberapa kali liat hasil dari vendor incaran, aku udah sreg sama mereka dan konsep udah klop banget. Semoga lancar ya ini sehingga mereka bisa mempercantik venue seperti yang kuidam-idamkan.

Make Up Artist: Untuk akad aku pake Adat Jawa & untuk yang resepsi sih casual gitu. MUA untuk akad pake kenalan yang dulu suka dandanin artis di kantor lama, dia udah biasa akad jawa & bisa siraman juga. Untuk make up resepsi, pake rekomendasi teman.

Undangan: Design udah jadi dan masih liat hasil cetak dari vendor. Semoga sesuai keinginan. Oiya, jumlah undangan juga kita ga banyak-banyak, 200 undangan only.

Ada cerita dikit, karena aku anak perempuan pertama, orang tua tadinya pengen undang banyak temen-temennya. Cuma karena ini aku maunya intimate ceremony, aku pengennya yang dateng keluarga dan temen-temen deket aja. Saudara (sepupu dan saudara jauh) aja sebenernya udah ratusan sendiri gitu kalo diitung2 dari berbagai circle. Apalagi Ibu & Romoku keluarga besar. Cuma balik lagi kita pasti kan ga bisa nyenengin dan ngundang semua orang. Tapi niat baik kita harus tersampaikan dengan memberi kabar soal pernikahan ini dan meminta doanya . Alhamdulillah mereka ngerti dan mau negosiasi 🙂 

Souvenir: Pengennya sesuatu yang bisa dipake oleh undangan. Jadi kepikiran bikin tote bag. Namun lumayan yah ternyata harganyaaa :))

Entertainment: Yogas penyanyi, aku juga suka nyanyi. Dua hal ini cukup untuk bikin kita ga nyewa band or accoustic. Karena apa? PASTI BANGET. PASSSTIII KITA DISURUH NYANYI AMA KELUARGA :)) – dan kita ga mau itu, gak di kesempatan ini. Karena pengen nikmatin as pengantin aja. Jadi kita ntar pake DJ yang muterin lagu lagu sesuai suasana 🙂

Apalagi ya? Koordinasi ini itu sih yang belom & pembentukan panitia. Oiya susunan acara juga belom. Baju juga belom. HAHAHA.

Kata temen, jangan biarin every little detail dari yang ga sesuai rencana dan ekspektasi tinggi diri sendiri malah bikin stress. Inginkan, rencanakan yang terbaik, dan kemudian berserah sama Tuhan dan semesta. Jadi sekarang, sebisa mungkin aku akan mengubah mindset untuk lebih woles. Doakan ya semuanya lancar ampe hari H.

 ==========//===========

LAMARAN DAY

Ohiya, ini acaranya udah lewat sih tapi mungkin bisa membantu teman-teman yang sedang merencanakan lamaran. Acara lamaran berlangsung setelah lebaran. Alhamdulillah waktunya pas, sekalian silaturahmi dan jalanan juga lancar jaya. Bekasi – Pondok Cabe terasa makin indah tanpa macet membahana :))

Seserahan selayaknya adat jawa, terdiri dari peningset barang-barang yang dipakai perempuan dari ujung rambut sampe ujung kaki. Ini penampakan seserahan aku.

Processed with VSCOcam with c3 preset
Bonus foto muka ijk saat lamaran. Sumringah yaa… XD

Tiada menyana belanja seserahan itu menyenangkan. Selama ini dalam hidup,aku jarang minta dibeliin ini itu. Pas masih kecil sih sering ya sama orang tua, tapi semenjak kuliah udah ga berani minta, pun setelah kerja. Pas pacaran sebelum-sebelumnya juga aku orangnya jaraaaaaaaaaang banget minta minta dibeliin, kaya semacam sungkan,  kaya apa banget minta ini itu ke pacar, aku malu dan gak mau gitu.

Eeeh ini malah sekarang harus di’belanjakan’ oleh calon suami kebutuhan dari ujung rambut sampai ujung kaki. Awalnya kikuk ngerasa aneh, tapi lama lama jadi kasih list seabrek juga buat dia beliin HAHAHAHA. Tapi aku kasih listnya ga yang muluk muluk. Aku ga mau memberatkan karena abis ini kebutuhannya masih banyak kaya biaya pernikahan dan kehidupan kita bersama. Toh nanti setelah nikah, yang jadi mentri keuangan kan aku daaaaan masih bisa kaliiii beli ini beli itu bersama sama :)))

Untuk seserahan, ikut adat Jawa, katanya harus ganjil. Kotak seserahan biar irit pake punya calon kakak ipar. Isi-isinya adalah sebagai berikut:

  1. Kotak pertama: Kain untuk akad atau pesta (bahan kebaya & jarik)
  2. Kotak kedua: Pakaian bekerja (baju, tas, sepatu)
  3. Kotak ketiga: Toilettries (parfum, alat make up, peralatan mandi & handuk)
  4. Kotak keempat: Underwear (bra & lingerie) –> ini sepenuhnya pilihan calon suami :’))
  5. Kotak kelima: Seprei
  6. Kotak keenam: Hobi. Nah ini bingung tadinya apaan, cuma karena butuh panci dll jadilah beli satu set peralatan masak 😀
  7. Kotak Dll: Ketan (kata orang jawa supaya hubungan kita lengket terus), gula jawa, teh, kopi, gula. Supaya kehidupan rumah tangganya manis 🙂

Tips Belanja seserahan: 

  • Tentukan total budget untuk seserahan. Ini supaya kita bisa lebih enak ngatur mau apa aja yang dibeli
  • Untuk barang-barang seserahan yang dibeli inget kalo ini kan nantinya dihias dan diliat tamu, jadi packagingnya harus kece. Biasanya banyak kok toko toko kosmetik yang udah bikin paketannya gitu. Paling ga beli yang warnanya senada.
  • Untuk beli kain, kemarin aku cari di toko Fancy – Mayestik.
  • Gunakan momen momen diskonaaaaaaaaan! Bisa jadi dari budget yang ada, dapetnya lebih banyak.
  • Survey harga dulu sebelum membeli. Bikin schedule kapan mau window shopping baru trus di lain waktu baru deh memutuskan beli yang mana.
  • Seprei: Aku dan calon ini orangnya suka kain yang alus-alus, jadi penting nih beli seprei yang enak diusrek usrek kaki. Apalagi ke depannya tempat tidur dipake berdua kan, jadi mahal dikit gpp. Karena tidur itu sebuah investasi, kawan! Mari pilih seprei yang enak dulu sebelum beli kasur idaman kami: King Koil atau Serta!

Ohiya, untuk mukenah nanti sih sekalian sama mahar pas akad nikah. ^ ^

Semoga cerita di atas ini berguna ya. Semoga lancar juga persiapannya ke depan. Mohon doanya dan sampai jumpa di edisi Bridegenic selanjutnya 😀

collage seserahan
A beautiful day indeed. Surrounded with family & friends 🙂

25 thoughts on “Bridegenic Story: Serah Serah Bergembira

  1. ah idenya oke banget,
    ngejadiin barang kebutuhan bareng-bareng buat seserahan (sprei, alat masak), harus dicontoh 😀
    sama 1 lagi, mukena dijadiin mahar catet-catet

    ntar update persiapan nikahnya ya, ne
    semoga lancar semua. amiiiiinn

    Like

  2. Rahne selamat ya sudah seserahan, semoga semua lancar sampe akad dan resepsi nanti. Oiya, waktu tahun lalu mau nikah aku juga banyak dapet bahan untuk pakaian keluarga di Fancy, kalo weekend siap-siap dateng pagi ya ke toko satu itu karena kadang ada ekstra diskon lho.. Sekali lagi semangat persiapannyaaa 🙂

    Like

  3. Selamat ya Rahne. Aku rencana mau nikah jg tahun depan, ini bisa jadi masukan bgt (terutama jadiin panci & sprei buat seserahan), hehe. 😀 Semoga lancar persiapan dan pernikahannya. ^^

    Like

  4. Rahneeee… senang yaaa.. aku pembaca setia tumblr sadgenic loh, dan menghayati dgn sepenuh hati krn yg diposting fasenya mirip2 aku jadi tambah gimanaaa gitu.. hahahah

    Anyway, aku juga akan menikah 2 bulan lagi, dan lagi hot hot nya nyiapin ini itu… beserta segala printilan2 yg tadinya ga keliatan kok lama2 mendekati hari H semakin banyak ya cry walopun acaraku jg semi casual yg undangannya gak sampe 200 tarik napas

    Sukses buat acaranya ya rahne, update lagi dong tumblrnya.. dgn suasana hati yg baru pastinya :’)

    Like

  5. Rahneeee… senang yaaa.. aku pembaca setia tumblr sadgenic loh, dan menghayati dgn sepenuh hati krn yg diposting fasenya mirip2 aku jadi tambah gimanaaa gitu.. hahahah

    Anyway, aku juga akan menikah 2 bulan lagi, dan lagi hot hot nya nyiapin ini itu… beserta segala printilan2 yg tadinya ga keliatan kok lama2 mendekati hari H semakin banyak ya cry walopun acaraku jg semi casual yg undangannya gak sampe 200 tarik napas

    Sukses buat acaranya ya rahne, update lagi dong tumblrnya.. dgn suasana hati yg baru pastinya :’)

    Like

  6. ne, aku persiapan nikah cuma sebulan karena terkait restu. jadi, sebulan sebelum hari H baru nentuin siapa make up artist dll, dan aku sama sekali nggak mikirin dekorasi. yang penting sah :))

    pas udah nikah trus baca kehebohan para calon pengantin jadi sedikit iri karena nggak ngalamin. tapi, repot dan stresnya sama, sih. stres banget, malah.

    Like

  7. Rahne, sukses dan lancar semuanya yaa..semoga bahagia lahir batin dunia akhirat dan semoga patjar akupun mau segera tergerak meminangku uhuy aminn 😀

    Like

  8. Sumpah demi apa ada PANCI hahahahaha
    Ih tahu gitu kan duluk aku pas seserahan juga minta alat masak hahahaha
    Rahne seneng banget ini lihatnyaaaa
    Lancar terus, doa nya buat Rahne dan Mas Patjar semoga sampai Hari H tidak ada rintangan yang berarti. Jangan stress, aselik pas hari H mah udah yang kumaha nanti aja hahaha …

    Like

    1. Berasa kaya parcel lebaran aja ini bwahahaha. Abis bingung krn sbnernya udah punya dan masih ada gt lah brg2 seserahan ini.

      Amin makasih doanya. Iya ini memasuki masa stress dan tinggal pasrah dan perbanyak doa.

      Makasihhhhhhhh 😘😘

      Like

  9. Selamat ya Kak Rahne. Semoga dilancarkan sampai harinya dan selalu bahagia 🙂

    Sedang membaca lagi buku sadgenic dan aku inget tumblr kakak yang sering kubaca – ku reblog and then I know you have moved here. Already bookmarked!

    Aku sedang mempersiapkan pernikahanku juga, tulisan ini bikin aku jadi tung itung itung lebih detail. Thank you!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s