Trah 3 Bulan = Back To Work

Postingan ini agak telat 2 mingguan, hehe gak papa lah ya. Ga kerasa, 3 bulan telah terlewati dan artinya aku juga harus kembali bekerja. Galau? Iya pasti, 3 bulan exclusive ngurus Trah sendiri ini bener bener momen yang istimewaaaaa banget. Aku bersyukur tiap harinya. Aku tambah jatuh cinta di tiap paginya. Mengenal sosok mungil ini lebih dalam setiap waktunya. Aku belajar hal baru setiap detiknya.  Continue reading “Trah 3 Bulan = Back To Work”

Perjalanan Mengantar Trah Ke Dunia

Senin, 22 Februari 2016

Usia kehamilan memasuki minggu ke 39 kurang 1 hari. Belum cuti, sengaja ambil cuti pas HPL (1 Maret 2016). Pertimbangan ini sudah diambil secara matang karena terus terang badan masih kuat untuk beraktifitas, lagipula kalo di kantor lebih aktif daripada di kontrakan yang mungil ini, itung-itung kaya olahraga, alhamdulillah juga di kantor yang sekarang lagi masuk musim minim lembur, jadi ga stress hehe. Dan juga, Rumah Sakit serta dokter aku lebih deket ditempuh dari kantor, jadi kalo ada apa-apa, bisa cepet sampe.

Pagi itu, aku masih ngantor seperti biasanya.Ada beberapa meeting dan interview, namun aku merasakan sesuatu secara konstan dari jam 9 pagi, kaya kesemutan di perut tapi berkepanjangan, pinggang juga panas, kalo dibuat duduk makin berasa. Ah apakah ini kontraksi yang ditunggu-tunggu itu? Continue reading “Perjalanan Mengantar Trah Ke Dunia”

A Grand Adventure Is About To Begin

Pagi ini dimulai dengan terbangun tanpa alarm, memasak beberapa bekal dan menuju salah satu taman terbaik di Jakarta. Ada beberapa hal yang terjadi di beberapa bulan terakhir dan membutuhkan banyak penyesuaian.

Cari spot buat piknik. Dress by Torajamelo

Waktu terasa berjalan cepat sekaligus lambat. Ingin menikmati Sabtu dengan pelan, maka Miku mengajak piknik dari pagi dan juga kami ingin memberitakan tentang sesuatu untuk semua. Continue reading “A Grand Adventure Is About To Begin”

Bridegenic: OOT(B)D Outfit Of The Big Day!

Hutang banyak yah soal nikahan, hehe. Postingan ini akan membahas seputar pakaian-pakaian yang disiapkan untuk #RYPicnicWedding. Awalnya, aku ingin pake sistem sewa aja untuk baju nikahan, karena mikirnya cuma dipake buat 1 hari itu aja kan, sayang-sayang kalo bikin semua, mana waktu persiapannya cuma 4 bulan. Tapi kok kaya jadi kurang ada sentuhan personal gitu.

Continue reading “Bridegenic: OOT(B)D Outfit Of The Big Day!”

Cerita Gigi

Akhirnyaaaa setelah 3 tahun lebih, aku copot behel juga. Yippi kay yey! Kok lama banget, Ne? Iyaaa soalnya daku sangatlah jarang check up hahaha *ditoyor dokter*. Itupun sebenernya belom kelar-kelar banget sih, tapi karena daku tidak ingin senyuman yang tertangkap kamera di hari nikahan bakal dihiasi dengan pagar pagar besi di mulut, jadi 2 bulan sebelum menikah aku pake SKS! Sistem Kebut Seminggu.

Atas: awal berbehel / Bawah: setelah dicopot
Atas: awal berbehel /
Bawah: setelah dicopot

Bayangkeeun dari yang biasanya 2 bulan atau 6 bulan sekali jadi check up tiap seminggu sekali hahaha. Untung dokter aku baik dan mendukung walopun dia agak ngeri dengan kekuatan gusi (karena harusnya kan sebulan sekali ya), jadi kekejar-lah walau belum sempurna-sempurna amat. Continue reading “Cerita Gigi”

Behind The Scene: A Someone To Call Home

Tahun lalu, saya memberikan kado buat pacar (yang kini adalah Miku) sebuah ukulele. Dari pemberian saya itu, beberapa bulan kemudian dia membuatkan lagu yang dinyanyiin pake ukulelenya. Uuuuuhh rasanya seneeeeeng banget dibikinin lagu sama orang yang spesial, lagunya pun aku suka bingiits. :’)

Nah, saat kita memutuskan mau nikah. Kepikiran buat bikin video pre-wedding yang juga merupakan video klip dari lagu A Someone To Call Home itu. Saya ‘nodong’ Saka buat bantuin bikin video klipnya. Itung itung, gantian bantuin soalnya kan aku udah bantuin dia pas ngelamar Tasya, ceritanya ada di sini :))) #temenpamrih.

Continue reading “Behind The Scene: A Someone To Call Home”

Make Something Out of 20 Something Years

Jadi kemarin ada pembicaraan ini sama orang yang baru aku kenal,

“Mbak kalo boleh tau sekarang umur berapa ya?”

“……. Eh berapa ya, kayaknya masih 26… hmm bentar bentar aku itung dulu (di otak 

langsung masang kalkulator, lalu ada ngomong sendiri, oke sekarang tahun 2014, 

aku lahir 1986) …. eh aku sekarang 28 *grin”

“Kok bisa lupa umur sendiri sih, mbak?” Continue reading “Make Something Out of 20 Something Years”

How I Met Him?

“Kamu kenal calon suamimu dari mana?”

“Anak twitter juga ya?”

“Dia apa, Ne? Ketemu dimana sih?”

Hmmm, kasih tau gak yeaaaaaaaaaaaa?

*dikeplak* *ngapain bikin judul blog kaya di atas woiy*

Jadi kalo ditanya gimana aku kenal sama Yogas ini sebenernya kalo ditilik agak aneh sih, banyak bumbu kebetulan-kebetulannya (yang mana aku ga percaya kalo itu kebetulan karena itu pasti rencana Tuhan). Dari twitter? Bagi saya, bisa dibilang, IYA. Tapi bukan kenal dengan sosok pribadinya. Begini ceritanya … Continue reading “How I Met Him?”

Bridegenic: Pre-Wedding Photos

Yak, semakin dekat menuju hari H. Semakin deg deg ser pula-lah saya. Entah kenapa kok rasanya waktu jadi lamaaaaaaaaaa banget, perasaan semua bride-to-be bakalan kaya gini juga kali ya? #caritemen :))  – maklum nikahannya dikerjain sendiri untuk printilannya. Postingan kali ini pengen cerita tentang foto-foto prewedding.

Continue reading “Bridegenic: Pre-Wedding Photos”