Diet selama Hamil? Yup. Nyobain Paleo Diet For Pregnancy

Sembari menunggu tambahan bukaan yang dari 3 hari lalu masih bukaan 1 aja, mari kita nulis tentang tema yang udah basi karena dijalanin pas trimester kedua kemarin. Diet Ibu Hamil.

“HAAAAH? NGAPAIN SIH NEEEEE HAMIL PAKE DIEET SEGALAAAAA” batin beberapa orang yang abis membaca paragraf di atas. I know i knoooww, jadi ijinkan aku menjelaskan di blog ini ya. Hihihi.

Trimester pertama  bagiku adalah masa paling lemes selama kehamilan, aku mengalami ga cuma morning sick tapi juga all day sickness (muntah pagi, siang sore, malam), ga nafsu makan. Nah begitu masuk ke Trimester kedua, saat udah ga muntah-muntah lagi, beuuuuh segala apa aja dimakan, kaya balas dendam gitu. Emang bawaannya pengen ngunyah terus siiih, mana lingkungan kan memaklumi dengan kata-kata “Gakpapa, kan makan buat berdua, ayo ayo makan yang banyak”, jadilah semua makanan dihajar, anehnya aku juga jadi doyan beberapa jenis makanan yang sebelumnya aku ga doyan kaya sambel, cumi hitam, dll. Ajaib memang kalo lagi hamil gini hahaha.

Nah setelah aku baca-baca artikel, sebenernya saat hamil itu tubuh hanya butuh 300 tambahan kalori setiap harinya. 300 kalori itu setara dengan : semangkuk cereal + susu; pisang; 1 cemilan sehat. Atau bisa cek video youtube ini deh :

Yup, jadi sebenernya makan tuh ga perlu jadi banyak, yang perlu diingat adalah asupan setiap harinya harus bergizi. Dalam kehamilan yang terpenting adalah berat badan si janin/ bayi, bukan berat badan Ibunya. Ini ada chart yang bisa jadi panduan untuk berat badan ideal janin sesuai dengan minggu kehamilan

IMG_1232.JPG
Semoga keliatan ya, ini diambil dari apps Pregnancy+ yang aku pake selama kehamilan.

Nah, tiap kehamilan beda-bedam ada Ibu hamil yang berat badannya bisa naik lebih dari 25 kg tapi berat janin/ bayinya kecil (tidak sesuai chart), nah ini bisa jadi makanan hanya diserap ke tubuh Ibu, tidak diserap oleh bayi. Atau mungkin tidak memenuhi gizi, jadinya ya di tubuh Ibu aja dan jadi lemak.

“Udahlah, gpp makan yang banyak, nanti abis lahiran juga kurus lagi”

“Nanti menyusui juga harus makan yang banyak yaaa

Nah ini nah yang harus ditegesin lagi, yang penting itu bukan BANYAKnya, tapi GIZInya. Ngapain juga kalo makan banyak tapi ga bergizi. Ga diserap bayi juga soalnya, kalopun diserap kasian kan, masa makanannya ga bergizi.

Nah menjawab pertanyaan di atas “Hamil kok diet sih?”, diet yang dimaksud itu bukannya biar aku nampak bak artis-artis hamil hollywood yang kalo hamil cuma perutnya doang yang gede,  badannya engga. Diet ini justru untuk mengatur makanan supaya yang aku asup ini baik untuk bayi.  Kemudian, mulai cari diet yang tepat dan sesuai untuk bumil, kemudian aku menemukan artikel “Paleo For Pregnancy” di sini.

Berdasarkan artikel ini http://paleoleap.com/paleo-guide-to-pregnancy/ juga, dikatakan bahwa diet Paleo bagus untuk yang sedang dan atau ingin hamil. Dah deh, cuzz langsung pengen nyobain.

Dalam bahasa awam, diet paleo adalah back to nature, yaitu kembali ke alam. Kita boleh makan apa saja yang disediakan oleh alam dan harus menghindari makanan olahan seperti fastfood dan junkfood. Serta No sugar, grains, legumes, dairy & using vegetable oil. Diet ini menganjurkan pengurangan karbohidrat + gula dan mengutamakan protein.

Karena eh karena ga sempet masak dengan menu paleo, salah satu temen Master Bootcamp aku rupanya punya jasa catering Diet Paleo di IG, namanya @CleanCookery. Satu paket makanan Clean Cookery terdiri dari lauk, sayuran, serta buah. Tentu saja gak pake bahan makanan yang tidak disarankan oleh metode paleo, kaya beras, roti, tepung, gandum, susu, kancang merah, dan lain-lain. Bahan-bahan tersebut juga dimasak dengan minyak kelapa atau zaitun.

Ini beberapa menu yang aku pesan di @CleanCookery:

Processed with VSCOcam with hb1 preset

IMG_9931

IMG_9940

 

Rasanya gimana? ENAK NGETZ! Dan ga kaya Mayo diet yang pernah aku ikutin, di sini masih menggunakan garam (karena saat hamil juga kita masih perlu garam).

Porsinya gimana? Kenyang gak? Honestly… engga, jadinya aku nambahin cemilan-cemilan sehat kaya buah gitu. Tapi aku merasa makanan yang masuk ini udah memenuhi gizi yang dibutuhkan buat debay, jadi ga asal makan, ngerasa sehat gitu 😀

I wish aku bisa terus-terusan catering ini sampai trimester ketiga, begitu masuk last trimester, BOOM! Makanku kembali ugal-ugalan hahaha jangan ditiru, sekarang aku jadinya naik 19 kg di minggu ke 39 :)) tiap hari makan es krim gimana ga melar hohoho.

Oiya, diet ini juga bagus buat yang berjerawat looooh.

Jadi buat yang lagi hamil dan ingin mengatur asupan gizi atau juga buat yang ga hamil tapi ingin hidup lebih sehat, bisa cobain Paleo Diet ini. More info & pemesanan, bisa follow atau hubungi Nadhira di IG nya ya >> https://www.instagram.com/cleancookery/.

Oke, sekian dulu soal diet paleo for pregnancy. Balik ngajak ngobrol bayi buat nanya kapan kita bisa ketemua hihi biar bukaan nambah. Mohon doanya yaaa 😀

Screen Shot 2016-01-06 at 3.27.06 PM

 

6 thoughts on “Diet selama Hamil? Yup. Nyobain Paleo Diet For Pregnancy

  1. iya kenapa sih org kalo denger diet tuh rasanya langsung nge-judge gituu….kamu kan kurus ngapain diet, mau ngurusin apa lagi sihh…bla bla bla. Padahal diet kan lebih ke pengaturan pola makan, dan tujuannya sih sebenernya supaya lebih sehat aja 😀

    Semoga lancar dan segera ketemu dedek bayi yaaa 🙂

    Like

  2. Kok aku lebih deg-degan sama si debay yang nggak keluar-keluar ya? Hahaha semoga lancar ya lahirannya 😀

    Aku baru masuk 2nd trimester dan ngerasa makanan yang dikonsumsi makin nggak bergizi haha. Ini jadi reminder penting banget. Makasih yaa!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s